Scraps In Scraps Out

This is my Blog. There are many like it but this one is mine. My Blog is my best friend. It is my life. I must master it as I must master my life. Without me my Blog is useless. Without my Blog, I am useless (Jarhead)

Tuesday, January 09, 2007

Support Your Local Tourism

Backpacking bukan sesuatu yang cool, semua orang pasti pernah. Karena backpacking itu bagi gue term untuk pergi ke suatu tempat, bener-bener ngeblank dengan biaya semurah mungkin ditekan dengan slogan : sleep anywhere FREE and eat anything CHEAP !


Udah sejak SMA sih gue selalu excited kalau jalan-jalan gak jelas tujuan, maksudnya gini ada perasaan seru ketika gue dateng ke suatu tempat yang asing, tanpa kontak, tanpa booking2 hotel pun travel dan yang terpenting modal semurah mungkin. Tapi dulu istilah backpacking belum sengetrend sekarang meskipun kami sempat beberapa kali, kebanyakan sih karena transit setiap kali mau naik gunung, demi murah kita tidur dimana aja. Mulai dari stasiun Purwokerto, stasiun Banyuwangi sampai rumah bapak2 baik hati yang baru kita kenal di Tumpang. Pernah saking demi menekan biaya di warung makan kita tawar-menawar buat harga sepiring nasi telor ceplok, yang jelas2 menu itu gak ada di daftar menu (ngelunjak gak tuh, udah menunya ngarang sendiri pake nawar ngotot pula lagi), atau beli 3 nasi bungkus yang dicampur dan digelar di lantai buat dimakan oleh 7 orang.

Terakhir yang lumayan murah adalah ketika backpack ke Lomboktahun 2001 modal 300 ribu untuk seminggu. Bisa murah karena naik bisnya nyambung2 : dari Jogja ke Banyuwangi dulu, trus nanya2 untuk sampai Ubung, trus nanya2 lagi untuk sampai Padang Bai trus nanya2 lagi untuk akhirnya sampai juga di Mataram. Kita nginep di hotel mesum yang 20 ribu permalamnya (mesum karena di tong sampahnya ada banyak bungkus kondom Sutra T_T), dengan setiap kali makan di warung2 nasi sopir angkot Cakranegara yang gak lebih dari 2 ribuan dan tidur di pelabuahan Padang Bai. Tentu saja bakal capek berat dan ngabisin waktu jika dibandingin naik pesawat tapi sisi positifnya lo jadi bisa ngeliat pemandangan yang ajaib-ajaib, aktifitas orang-orang lokal, penjual-penjual jajanan bis/kapal yang khas dan berbagai macam hal menarik lainnya, belum lagi lo bisa dapet kenalan banyak selama perjalanan.

Benernya gue nulis ini gara-gara gemes, kemarin habis JJMM (jalan-jalan murah meriah) ke Scotland dan selama perjalan hamper semua temen gue nyinyir memuji-muji keindahan Scotland (emang sih tapi masih dibawah Indonesia, meski indah tapi kontur Scotland lumayan monoton dan setipe). Gak usah ngomong tentang Papua, Maluku atau Flores deh, cukup di area Jawa aja dulu. Misal kalo di Malang coba deh lewat jalur alternatif yang bukan lewat Mojokerto tapi lewat Batu yang ke arah Pare, lo bakal nyusurin punggung gunung dengan dinding2 yang basah, naik turun, trus ngelewatin daerah agro Pujon. Atau dari pada ke Bromo yang membosankan coba sekali-sekali ke Tumpang di pinggiran Malang, segera ke pasarnya lo bakal nemuin beberapa Jip Willis. Sedianya Jip2 Willis itu sih buat nganterin pendaki-pendaki yang mau ke basecamp Semeru, Ranupane. Tapi cuek aja, karena terlalu seru untuk dilewatkan. Satu jip Willis itu bakal disesaki belasan penumpang (tentu aja lo akan berdiri bukan duduk enak, bukan taxi blue bird mas) dan taraaaaa : perjalanan ke Ranupane bakal bikin lo berkhayal lagi di middleearth-nya Tolkiens secara puncak Mahameru yang abu2 dan selalu berasap keliatan jelas terus selama perjalanan, ngelewatin kebun sayur yang rapi, kebun apel, terkadang hutan rapat, ngeliat nenek2 kuat dan bahkan kita bisa minta berhenti sesekali karena begitu banyaknya scenery yang keren (salah satunya akan ada view Bromo yang strategis banget) hingga akhirnya lo sampai di Ranupane lengkap dengan danau kecil di depannya (dijamin mata lo pasti beuga dijejelin pemandangan2 hanya denagn modal beberapa puluh ribu).

Iya, adalah sesuatu yang ironis ketika kebanyakan dari kita menganggap traveling keluar negri adalah keren, trus masang foto2 wisata narsis di friendster (seperti saya) sementara di Indonesia ada ratusan (mungkin ribuan) tempat yang jauh-jauh lebih indah sedang kita masih aja serius menganggap term untuk wisata adalah Bali dengan naik pesawat murah, nginep di hotel kapitalis, makan fastfood atau resto ternama dan ditutup dengan beli joger untuk oleh2 : jelas aja bakal bikin traveling lo membosankan. Kalau punya banyak waktu, sekali-sekali coba deh naik bis secara nyambung2, makan di warung2, nongkrong di pasar2 becek tradisionilnya. Karena sepertinya harus kita sendiri yang ngebangkitin slogan “Shit, Truly Asia is Indonesia not Them !”, departemen Pariwisata kita baru bisa sebatas studi2 banding ke luar negri, pulang trus masang foto jalan-jalan (gratis) mereka di friendster, gak pernah lebih dari itu…

Labels:

13 Comments:

Anonymous cta said...

ahahahahahaha..

jadi inget perjalanan ke Jogja bbrp bulan lalu menggunakan kereta ekonomi, dan menginap di penginapan masuk gang di dekat pasar (tapi ada kolam renangnya bo!), naik motor ke borobudur (yg kalo dipikir2 itu jauhnya naujubile)

ato perjalanan konvoy motor Bandung - Pelabuhan Ratu PP.. tiduran dipantai beralas seadanya dan beratap langit bertabur bintang, dan tidur di dalam tenda dengan lelapnya sementara hujan badai menerjang (bikin motor pada mogok paginya)

hwahwahwahwahwahwahwa... masa muda yang indaaahhhhhh...

nagih! pulau Sempu yukk.. ato Karimun Jawa.. hiks!

8:39 PM  
Anonymous Anonymous said...

Tidur di pantai ? wah gue kapok, pernah tidur di Parangtritis dan besoknya masuk angin berat, k#ntu# gak abis2 seharian....T_T

3:26 AM  
Anonymous devi said...

Jadi inget..waktu di Bali tiap malem makan popmie atau biskuit.. biar ngirit, tp pulang2 kok berat badan malah naek ;p

buat cta adikku, itu mah indah gara2 sama pacar kaliii. hahaha... yg penting kan bukan dimana kamu berada, tapi bersama dengan siapa! ;)

Andaikan kaum muda Indonesia baca blog ini.. hmm...
Kalo mau ke Papua tapi ngirit gimana caranya?..

5:57 AM  
Blogger the i.d.E.p said...

Aduh cta, ketahuan badung...

Kalo sama pacar mah ke Tanah Abang di siang bolong H-4 Lebaran tetap aja bakal berasa ke Cartenz kali : sejuuuukkk ! ;)

Ke Papua bisa ngirit, caranya naik Hercules, coba kontak TNI AU terdekat, siapa bisa diselipin, hueheuheue...

7:53 AM  
Anonymous Anonymous said...

jadi inget masa2 backpacking dulu waktu kuliah, sama anak2 kosan. Ngumpulin duit 200/org trus naek KA ekonomi ke jogja. Tapi anehnya dengan duit segitu udah dapat penginapan yg tidurnya mpet-mpetan dan sewa mobil keliling jawa tengah.. Itu tmasuk backpacking gak yaaa... Hehe. Tapi pulang2nya pada keukeuh naek kelas bisnis, secara gak tahan sama pengamen2 nakal. Kesimpulannya : backpacking tanpa cowok gak aman dan gak nyaman

8:49 PM  
Anonymous cta said...

ahak ahak.. bukan badung itu namanya, mencari pengalaman hidup. hihihi..

btw, SAYA PERNAH LHO NAEK HERCULES! MOAHAHAHAHAHA *BANGGA*

itu pertama kali dan terakhir saya naik kendaraan yang bisa terbang.. hiks..

9:06 PM  
Blogger nYam said...

lebih asik lagi naik jip ke kebun teh wonosari pas jalannya belum diaspal. bener-bener kocokan perut. ato coba minum susu yg bener-bener baru dari perut sapi. dah coba di Pujon? kayanya gara-gara itu deh aku jadi ga suka susu sapi en susu putih.

btw, mertuaku masih suka naik hercules. tapi gara-gara adam air kmaren, dia takut. padahal pilot herculesnya ya temen2 dia sendiri

1:05 AM  
Anonymous achie said...

emang seru ya kl jalan2 backpacking gitu. walo belon pernah ngerasain yang namanya backpacking asli karena pasti booking2 hostel, tapi sempet juga ngerasain pergi jalan2 nyambung2 naik bis sana sini :-p
aahh.. jadi pengen lagi..

12:00 PM  
Blogger the i.d.E.p said...

Hmmmm yang terpenting sih chie, Indonesia tu punya tempat2 keren bukan sekitaran Bali aja.

Bahkan cuman trekking keluar masuk kampung di daerah pelosok Garut (which is gak begitu jauh dari Bandung) pasti deh seru dari pada sekadar berfoto narsis di depan Merlion atau Twin Tower Petronas...T_T (yang artinya lo udah ikut menyumbang devisa beberapa dollar/ringgit kepada mereka)

1:24 PM  
Anonymous achie said...

yoi dep, setuju banget gue. sesudah beberapa bulan melanglang buana ke tempat2 yang dulu pengen banget gue datengin, sekarang gue malah sedikit bosen. catet ya, sedikit. soalnya gue emang hobi jalan2. tetap aja, indonesia itu alamnya emang keren banget! pol abis. gak bisa dibandingin sama tempat lain. let's say, eropa emang keren. tapi lebih pada bangunan bukan alamnya, malah dull menurut gue :-p

2:27 PM  
Anonymous devi said...

Udah nyoba ngontak TNI AU, tapi katanya badan saya terlalu besar utk diselipin..
ah gagal, liat kampungnya denias.. huhuhu ;p

Iya lah.. gak cuman Bali aja yg keren.. Kampung bapak saya di Blora, menurut saya kalo sunset indah banget... apalagi bisa sambil main ama kebo... mmmooooo...

kok jadi saut2an ginih..
*nyengir keb..eh kuda*

3:39 PM  
Anonymous arief said...

wah semua relatif dep. waktu di scotland, liat pas lagi tertimbun salju gak? buat aku it's such an amazing sight. Gak ada salahnya jg orang yg narsis (seperti anda, dan saya) untuk potret sana sini sbg wujud rasa senang pernah disana.
ada bbrp hal yg gak tergantikan ttg indonesia tapi, sperti makanan, keramahan orang2 desa/kota2 kecil yg susah ditemui di tempat lain.

keep posting.
btw, official website mu gak bisa diakses dari BNI, dan keluar pesan "The Site Contains Porn Pictures".
What The? :D

11:35 PM  
Anonymous Anonymous said...

Heuheuhueue, lho saya gak bilang Scot gak Gorgeous lho rief, lah wong aku pengen bali meneh kok summer engko, kurang je cuman seminggu. Orang scotland ramah mampus, malah ngalah2in orang Jakarta.

Maksudku ngene, konco2ku aku rasa berlebihan sepertinya mereka urung tau metu soko Jakarta mung sekitaran citos-PIM-PS. Tentang masang foto, lah itu foto ku narsis semua gitu lho, wuakakakakakakaka...again, moto-ku : i am a new order, morrisey bloddy lover but i am not even close from british wanna be, gunungkidul rulez..^_^ (inspired from The Last Samurai)

Suwun, wah kere ki BNI ! mungkin foto Mariana Renata termasuk rate porn thing kali, heuheuehuehue...

2:02 AM  

Post a Comment

<< Home