Scraps In Scraps Out

This is my Blog. There are many like it but this one is mine. My Blog is my best friend. It is my life. I must master it as I must master my life. Without me my Blog is useless. Without my Blog, I am useless (Jarhead)

Sunday, November 26, 2006

Malu Aku Jadi Orang Indonesia Yang Malu Jadi Orang Indonesia II

Kalo gue jadi Presiden gue bakal bikin jabatan baru setingkat mentri : Mentri Propaganda. Siapa bilang propaganda jelek ? kalo propaganda jelek, Jospeh Goebbles gak akan bisa bikin semua rakyat Jerman pede jaya bakal bisa ngebalikin Theird Rich meski dengan kekuatan yang udah disunat gara2 kalah di PD I. Mentri propaganda tadi bakal gue suruh bikin program seperti si Goebbles supaya setiap anak muda Indonesia dadanya selalu sesak meledak. Jangan nyepelin rasa bangga, meski berbau riya belagu tapi rasa bangga bisa jadi trigger kalo bener ngarahinnya. Seperti anak2 muda Jepang yang dikirim ke Rusia, UK dan US pasa masa2 restorasi Meiji, seperti anak2 India yang narsis abis paling jago IT (belum tau Oki, Gema, Gito aja tuh mereka), seperti anak2 Cina yang sekarang ribuan belajar di UK.

Habis setiap kali ada yang jelek selalu begini “Indo banget sih lo, Indonesia abis !” dan semacam itu. Seperti noyor kepala sendiri gak sih ? karena kita emang orang Indonesia, e’e dan bakal mati di Indonesia. Entah Belanda yang terlalu kuat atau Tuhan punya rencana lain sehingga pada masa pergerakan Nasional lusinan orang2 hebat lahir di Indonesia pada saat yang nyaris berbarengan. Mulai dari Syahrir, Tan Malaka, Agus Salim sampe Hatta tentu saja. Para Mester in Rechten yang rela ikut gerakan bawah tanah, ngebuang karir cemerlang di Belanda demi Indonesia. Bisa jadi arwah mereka pada gak tenang sekarang, ngeliat poli-tikus2 (baca yang bener lho, maaf gue gak akan pernah bilang mereka negarawan) bertebaran di Jakarta dengan tingkah polah yang lucu2. Sekolah gak, pun sekolah maruknya bukan main serasa bakal idup lama aja, Agamis iya, pun gak mistisnya naujubile.

Nah Mentri Propaganda kesayangan itu juga bakal gue suruh bikin program cuci otak. Setiap bulan selalu ada tokoh2 (baik yang baik atau yang buruk) yang bakal diekspos abis2an lebih dari pada ekspos Ariel atau Cerai-nya Tamara Blezinsky. Pokoknya nanti setiap ‘next generation’ di Indonesia, mulai dari anak TK sampai SMA tahu betul siapa itu Soepeno, apa buah kesukaannya Sudirman, siapa aja pacar2 Soekarno, betapa sintingnya Jos Sudarso, Hoegeng adalah polisi pertama dan terakhir di Indonesia. Biar pada ngeh, kalau Republik ini pernah punya negarawan2 hebat, pernah meski kere tapi JFK bisa tertunduk2 bertemu RI 1, pernah jadi role model buat Malaysia dan Singapore. Sebaliknya untuk contoh2 jelek, bakal diekspos juga biar pada tau betapa gak tau malu dan maruknya Mr. TS, Mr. PS, Mr.IS (sumpah, initial itu gue cuman asal, tidak merujuk pada siapapun). Entah sejak kapan, tiba2 kita jadi mundur jauh ke belakang (silahkan buat statistic tersendiri), ketika para senayan sepi dari sidang, ketika kurikulum diganti2, ketika presiden adalah sinterklas yang bagi2 jatah kabinet (gue masih keukeuh kalo Mendiknas ideal Indonesia adalah Arief Rachman Hakim). Dengan dijejalin dignity dan proud to be sedari dini, insya4JJ anak2 kecil tadi akan sesak dadanya, gak akan heran dan bingung 'diteladanin' teman2 bapaknya kok suka ‘aing2’ (misal : ziarah kubur kalau mau kampanye). Memang sih long term plan, seperti mangga yang diperam tunggu saja 20 tahunan, tunggu sampe pada modar semua, sampe republik ini 'bersih' (meskipun kemungkinan ini adalah TIDAK ADA) dan anak2 yang udah di cuci otak tadi jadi Syahrir angkatan kedua, Agus Salim angkatan kedua, Hoegeng angkatan kedua....


Labels:

9 Comments:

Anonymous daru said...

you are damn right! kecuali satu hal (meskipun kemungkinan ini adalah TIDAK ADA) ...

ada def.. ada! meskipun saat itu mungkin kita sudah jadi tanah nanti! aku yakin ada, insya Allah!

5:20 AM  
Anonymous Anonymous said...

Hmmm yakin lo ? soalnya modus itu selalu sama : layu sebelum berkembang. Siapa pun yang kritis pasti gak akan bisa naik, pasti akan disingkirkan jauh2 hari, masih untung gak ditembak mati.

Kecuali kalo mau disguise, act as if u one of them, then once you get the position CHANGE kayak satria baja hitam...

9:17 AM  
Anonymous daru said...

wah itu terlalu berat...
lagian maksudku bukan "si orang yang sadar" itu lalu menonjolkan diri. Ini kebih ke arah orang-orang dahsyat yang bersembunyi di balik kabut. tapi mereka terus menerus menanam benih-benih kehidupan, terserah orang akan menghargai atau tidak.

Kalau pernah baca Nagasasra dan Sabuk Inten, maka ada personifikasi Pasingsingan Sepuh. semacam Kyai pondok pesantren yang orang-orang tidak ada yang sadar kalau dia sebenarnya adalah tokoh luar biasa dahsyat dari masa lalu.

Jadi apakah disguise? menurutku ya... tapi bukan di depan, melainkan di belakang. Nyamar jadi orang biasa-biasa saja. diantaranya mungkin ada yang guru, atau satpam, atau kyai, atau apapun. mereka adalah Juru Martani. Ingat Juru martani BUKAN raja , tetapi dia adalah yang menurunkan raja-raja Mataram.

omonganku nyambung enggak sih???
:))

mbuh ah... wallahu'alam.

6:40 PM  
Anonymous Anonymous said...

Hmmmmm...
Itu kan cerita rakyat ru ? apa bedanya sama Kamen Rider ? T_T

Ngene wae, inget gak kisah Khairiansyah ? auditor BPK yang nangkep Mulyana (itu lo, angota KPU yang rambutnya ala gitaris Rudista) ? Boro2 dipuji, dia malah dimarah2in sama Anwar Nasution. Terakhir 'tiba2; keseret kasus 'DAU Depag', ironis.

Nah itu maksudku, belum2 naik udah dihajar sana-sini. Sama kaya Al Capone pas meraja di Chicago, butuh Eliot Ness-Eliot Ness yang banyak sekali. Saya bilang Eliot2, lebih dari satu...

12:35 AM  
Anonymous hend said...

stuju..stuju...maria renata memang salah satu kekayaan bangsa kita...eh, dep betul doi kuliah di UNSW? mo rajin main ke sydney ahhh...

btw, setelah setaun di LN saya juga masih bisa bangga bilang saya orang indonesia nih...di negara kita, rakyatnya kerja keras sementara di LN yg udah makmur, pemerintahnya yg kerja keras sementara raknyatkan kadang bengong mo ngapain lagi...dan memimpin ratusan juta orang yg sulit diatur, dengan keragaman budaya, serta letak geografis yg terpencar memang ternyata gak mudah...kalo liat peta, kayaknya tipologi negara kita memang beda sendiri yah....

8:47 AM  
Blogger the i.d.E.p said...

Iya bang Hend, terakhir sms sih sia bilang mau ngambil yang UNSW (berkhayal sok akrab).

Aduh beruntung sekali abang kalo kesampean, bagi saya setelah naik Haji maka ketemu Renata asli adalah tuntunan hidup selanjutnya.....T_T

3:02 PM  
Blogger deeanty said...

Hi!! Remember me? Sesama penggemar wayang.
Aku dah nemu tempat yg msh jual itu buku. di 'shopping'. girang banget aku liatnya...

4:32 AM  
Blogger the i.d.E.p said...

Inget lah mbak dian. Loh emang Mahabarata-nya RA Kosasih di cetak ulang, udah dari taun 2004 kalo gak salah (pas sayan masih di Bandung, semept liat di BSM), aku lupa ngasih tau :-p.

Yang aku cari tu cerita wayang karangannya Seno Gumira yang satu lagi, selain Wisanggeni dia juga ngarang wayang lain (judule lali aku), udah ngubek2 shopping sama kwitang gak dapet :-(

Hiks kebayang, Wisanggeni bisa bikin trance gitu, i have to get another !

7:33 AM  
Blogger nYam said...

dah lama ga ada yang nyebut nama Agus Salim, favoritku selain Hatta ^_^

sampe sekarang blom kesampean berkunjung ke kampung halamannya sono.

9:21 PM  

Post a Comment

<< Home