Scraps In Scraps Out

This is my Blog. There are many like it but this one is mine. My Blog is my best friend. It is my life. I must master it as I must master my life. Without me my Blog is useless. Without my Blog, I am useless (Jarhead)

Tuesday, February 26, 2008

XL = Extra Liar

Coba dibayangkan bagaimana rasanya menonton Star Wars Episode One tapi ternyata filmnya tentang Harry Potter yang sedang berguru mantra Patronus kepada Obi Wan Kenobi dengan asisten Anakin Skywalker, karena itu masih sah-sah saja kalo judulnya Star Wars. Atau contoh lainnya misal nonton Da Vinci Code tapi ternyata filmnya tentang Peter Parker yang lagi asik memecahkan misteri Piramid Giza di Louvre yang salah satu satpamnya bernama Robert Langdon, jadi masih sah-sah saja kalo judulnya tetep Da Vinci Code. Itulah yang gue rasain ketika nonton XL malam minggu yang lalu. Sebuah film yang gak sesuai antara judul dengan jalan cerita, jaka sembung naik ojek.

XL adalah tipikal film yang menipu. Dari judulnya wajar dong kalo gue mengharapkan dan membayangkan situasi-situasi kocak saat Jamie mencoba berbagai teknik mak Erot yang sangat mungkin bisa diutak-atik jadi bahan yang menarik untuk sebuah film komedi dewasa. Apalagi dengan tambahan Antara aku, kau dan Mak Erot. Jujur gue tertarik nonton karena ada Jamie Aditya disitu, VJ MTV Asia terkocak (dan terbaik) hingga saat ini (setuju gak makin kesini VJ MTV Indonesia makin murahan, modal muka Indo dan simsalabim you are the VJ MTV now). Yang dulu pernah sukses kocak gila dengan Jamie si Anak Ajaib di MTV. Adegan pembuka film, Jamie bersama temen-temennya lagi ngangkut pecun lumayan bikin gue berharap malam itu sudah membuat keputusan yang benar dengan menonton XL. Gue jadi inget masa-masa kuliah di Bandung dulu, istilah kita : jalur sutra. Jalan-jalan malam melihat kehidupan malam yang dimulai dari Jl. Alkateri dan ditutup di Jl. Sumatra, teritori bencong wilayah Bandung dan sekitarnya. Gue bilang ‘melihat’ ya, sumpah demi cuman liat-liat gak sedikitpun kami berani menenyentuh pecun-pecun itu. Bukan karena alasan agama tapi lebih ke alasan ekonomi (mecun = bayar = duit = mahasiswa duit pas-pasan).

Sepuluh menit pertama semuanya masih menyenangkan, belum ada tanda tanya yang bikin kita protes seperti kebanyakan alur-alur ajaib di film produksi Indihie grup. Perkenalan awal karakter tokoh-tokoh yang cukup menghibur : ada si tukang ngewek, si tajir dan si culun bertitit kecil. Konflik mulai dibangun saat si culun tadi mau dinikahi paksa dengan cewek hiperseks (sayang karakter hiperseks sama sekali gak diperlihatkan T_T). Sebenarnya Sarah Sechan bisa menjadi hal yang sangat lucu di film ini kalau saja si pembuat film konsisten dengan judul film : tentang Mak Erot dan ukuran bukan ? Mendadak XL jadi film drama penuh nasihat dengan sedikit kemunculan Mak Erot dan kekonyolan Jamie. Perpindahan scene yang kaku gak smooth. Satu setengah jam kemudian mengalirlah adegan-adegan romantis antara Jamie dengan si Pecun yang maksudnya pengen bikin penonton terharu dan ber-ooooh so sweet justru bikin gue gak sabaran karena seingat gue sebelum masuk studio judul filmnya adalah XL dan Mak Erot bukannya When Harry Meet Sally. Apalagi solusi penutup yang buru-buru dan instan, mendadak aja si culun batal nikah sama si hiperseks, diganti sama si tajir setelah makan malam bersama. Iya sumpah simple dan cepet gitu aja, konflik selese well done, that easy..

Bagaimana pun juga kesalahan ada di gue. Harusnya dari awal gue harus siap menerima konsekuensi dengan mengambil resiko menonton film produksi indihe grup. Gue angkat topi untuk indihe bersodara itu, ternyata mereka masih memakai resep yang sama : orang Indonesia mempunyai rasa ingin tahu yang tinggi karena itu buatlah judul-judul film yang kontroversi (misal hantu-hantu legendaris dan urban legend lokal). Mereka tahu betul nama besar Mak Erot bisa jadi gimmick manjur untuk attract penonton. Dan mereka benar sekali, terbukti malam itu studio penuh. Harusnya judul film itu diganti jadi XL featuring Mak Erot, mengingat Mak Erot cuman jadi cameo. Kasihan Monty Tiwa lagi-lagi dia mengulangi kesalahan yang sama di Maaf Saya Menghamili Istri Anda, memiliki ide yang bagus dan menarik untuk sebuah film tapi screenplay yang gembel. GOD bless indihe bersodara, the Indonesian movie crasher !

Labels: ,

7 Comments:

Blogger RinaFitri said...

mmm...
gue jd inget pas loe bilang nyesel nonton tuh film.. heee..

ada film : lari dari blora

coba deh loe tonton, setidaknya bukan buatan indihee dss(dan saudara saudara) itu..

Pemain : WS RENDRA, ARDINA RASTI, ANNIKA KUYPER, TINA ASTARI, SOULTAN SALADIN, ISWAR KELANA

Sutradara : AKHLIS SURYAPATI

Penulis : AKHLIS SURYAPATI

Produser : EGY MASSAIDAH

Produksi : IBAR PICTURES

gue emang blum nonton tp sepertinya BAGUS..

7:51 AM  
Blogger om idep said...

Hahahahahaha, gue rasis ya dengan istilah Indihe bersodara itu ?

Yabiiiiis mereka tu ya doyan banget bikin film-film urban legend Indonesia asal jadi (as usual) dan sialnya selalu rame, dooooh !

Film LOVE itu nyontek LOVE ACTUALLY, dulu LOVE is CINTA nyontek FLY ME TO POLARIS. Di grup Indihe bersodara itu cuman ada dua option bikin film contekan tapi agak mendingan atau bikin skenario sendiri dengan judul bombastis tapi kancut.

3:50 PM  
Blogger RinaFitri said...

kan yang penting bagi mereka tu duitnya.. jadi nyampahpun rela..

untung gue jarang nonton.. jadi jarang nyeselnya.. hwakakakaka

8:13 PM  
Blogger imel said...

alhamdulillah dep...akhirnya :D ahahaha * ga nyambung *

8:26 PM  
Blogger om idep said...

Bwahahahaha, dodol lo mel ah >_<. Eh eh tapi kita flip flop lho, pas gue submit postingan ini pas gue ngecek MP gue, heuheueue...

8:27 PM  
Anonymous setipkecil said...

ahahaha....kalo kita flip flop lagi berhadiah kulkas ga dep? ^o^

3:56 AM  
Blogger om idep said...

Sepatu keds aja mel, biar bisa dibagi dua (tuing tuing !)

8:12 PM  

Post a Comment

<< Home