Scraps In Scraps Out

This is my Blog. There are many like it but this one is mine. My Blog is my best friend. It is my life. I must master it as I must master my life. Without me my Blog is useless. Without my Blog, I am useless (Jarhead)

Monday, April 02, 2007

Trik Kuliah

Disini plagiat adalah dosa besar, hukumannya bisa drop out dan di black list oleh kampus seluruh UK. Itu baru plagiat, apalagi kalo nyontek wah bisa-bisa bukan hanya drop out aja tapi juga didepak dari campus hall saat itu juga. Karena itu setiap bikin paper kita harus ekstra hati2 dalam mengutip. Permasalahannya adalah sebagai mahasiswa level master kita belum boleh berasumsi sendiri, kita diarahkan lebih ke criticize previous research. Misal hanya untuk nulis statement “ngupil lebih sehat kalo make jempol“ bisa jadi kita harus baca minimal tiga jurnal terlebih dahulu untuk mendukung pernyataan kita itu. Beda jauh jaman2 gue pas di di Bandung dulu, kuliah adalah suatu aktifitas dimana kita kemungkinan tau muka dosen baru pada saat UTS, paling apes pas UAS, iya iya iya deh ngaku : lebih apes lagi UTS semester berikutnya. Tapi dulu gue ada seribu satu cara untuk survive di setiap semester, meski dengan nilai babak belur ancur2an tapi setidaknya gak sampe di DO :


1. Sooner better
Bangun pagi itu sehat dan baik untuk masa depanmu, khususnya pada hari-hari ujian, prinsipnya adalah selalu kurangi 2 jam untuk semuanya. Kalo di schedule ujian dimulai pukul 08.00 artiya jam 06.00 lo udah harus siap di depan pintu kelas, dan begitu dibuka segeralah cari posisi terbaik dan tek-in tempat2 terbaik untuk teman2 terpintarmu (yang gak pelit tentunya). Jadi bawalah textbook sebanyak mungkin, bukan buat dibaca sebelum ujian dimulai melainkan sebagai alat bantu supaya tempat2 yg lo booked gak terlalu mencolok dan valid (biasanya kalo ngetekin cuman make satu setip, satu bullpen, satu penggarisan, satu serutan seringkali dianggap gak aci). Oya, jangan pernah ngambil bangku paling belakang, karena justru itu area paling berbahaya yg bakal selalu di pelototin abis2an sama pengawas selama ujian nantinya.

2. Be a good nice warm senior
Jangan pernah terlalu kejam sama junior pas ospek jurusan. Ingatlah kalau roda itu berputar jendral, bisa jadi ada masa2 kita ‘diharuskan’ mengulang kuliah hingga tiga kali yang artinya junior akan jadi partner penting kita selama perkuliahan. Kalau perlu selama ospek lo udah nandain sing pinter2 sopo wae dan coba ngelindungi dia di depan panitia2 swasta untuk membangun image yang baik, cara ini lumayan efektif.

3. Hormati senior
Bergaulah sebanyak mungkin dengan senior, jangan pernah coba berkonfrontasi langsung dengan mereka. Ingat kemungkinan besar semester2 awal yang jadi pengawas ujian adalah senior lo. Misal : kalau main basket dengan senior buatlah mereka bangga dan senang dengan memberi passing2 enak, jangan sering2 ngeblock dan komentar ketika shoot mereka benar2 ancur (dan bener2 bikin gemes), bilanglah sesuatu yang keren tentang permainan mereka sore itu, dijamin mereka akan ingat selalu terutama pada saat ujian (pernah kopekan gue jatuh persis pas pengawas lewat tapi karena passing2 enak kopekan tsb malah beliau ambilin buat gue).

4. Sniper
Ini cara yang paling seru dan berisiko tinggi karena memerlukan banyak koordinasi, carilah orang pintar yang super pintar karena orang tersebut harus mampu menjawab soal2 yang sedianya boleh dijawab dalam 3 jam tapi dia harus mampu menjawab sejam aja supaya masih ada spare waktu untuk mendistribusikan jawaban. Jadi satu jam pertama berpura2lah berpikir keras biar gak mencolok, trus pura2 ke kamar mandi untuk memberikan soal ke orang suruhan si sniper untuk mengantar soal tsb ke dia. Lalu di kosan sang sniper akan mengerjakan soal secepat mungkin supaya sejam terakhir jawaban sudah ready to serve di kamar mandi lagi. Resiko memang tinggi tapi hasilnya dahsyat, trik sniper ini cocok untuk ujian2 eksak (Kalkulus, Matek, Alin) karena lo diwajibkan menulis langkah2 gak cukup hanya dengan menjawab hasil akhirnya aja. Weaknesses-nya kalo pas sial dapet sniper yang matre maka traktiran makan sup buntut Bu Dhe + soda gembira (menu paling mahal di kantin) gak akan cukup biasanya dia akan minta dua pan Pizza Hut.

5. Kopekan
Adalah cara klasik yang selalu asik, sebenarnya dari sisi psikologis dengan bikin kopekan adalah lo jadi kepaksa membaca bahan untuk membuat summary agar muat di kopekan lo, karena itu jgn pernah memfoto kopi kopekan orang lain, dijamin bakal kerepotan pas lagi ujian (butuh waktu bermenit2 mencari jawaban ada di bagian mana secara lo gak apal). Kebiasaan ini terus kebawa bahkan hingga ujian-ujian pas gue lagi pendidikan di Permatabank.

6. Notes PS
Serius, ini gak ndaghel dan gue bener pernah nyobain sekali. Setelah SKS beberapa jam saja artinya lo cuman bakal inget2 setengah (nyadar gak sih tiap ngumpul belajar bareng malam sebelum ujian artinya belajar baru dimulai pukul 3 pagi sampai pukul 6 pagi saja). Di setiap akhir kertas jawaban ujian lo buatlah notes yang memohon kebaikan hati dosen. Kasus gue pas ujian Aljabar Linier (yang super bangsat itu), secara gue udah ngambil 3 kali dan pas UAS itu tampak jelas gue sepertinya bakal ngambil lagi entah ide goblog dari mana (orang kalo kepepet mau mati tiba2 suka banyak ide cemerlang yang beda tipis sama ide goblog) di akhir kertas gue bikin notes buat bu Dina Thaib : “Bu Dina saya udah belajar mati2an untuk UAS ini tapi entah kenapa saya masih belum bisa mejawab nomor tiga, eh nomor empat juga ding bu, oiya nomer lima cuman bisa dikit, ok ok ok bu saya nyadar jawaban nomor satu pun hampir pasti salah. Saya masih bingung yang teori Hamilton itu bu, khususnya ketika akan diaplikasikan untuk Eigen Vector padahal saya udah ngambil mata kuliah ini dua kali, semuanya sih dapet C tapi saya gak puas karena saya merasa seharusnya bisa dapet A. Sementara saya harus masukin proposal TA semester depan ini, jadi saya harap ibu mengerti. Ibu tentu juga punya anak kan ? pasti bu Dina bisa mengerti perasaan seorang ibu yang melihat anaknya harus mengulang kuliah empat kali. Akhir kata, semoga Tuhan bisa membalas kebaikan hati ibu”. Sumpah ! gue bener2 nulis note stupid begging kayak beginian dan terbukti akhirnya gue dapet B, setelah 2 kali C berturut2 (oya jangan lupa nulis sedikit istilah2 yang ada di perkuliahan lo setidaknya untuk mengesankan lo bener2 belajar gak murni ngeblank dan super bego).

7. Surat Dokter
Ini adalah jalan terakhir kalau semua tips diatas tadi gak bisa dilakukan lagi. Ide dasarnya adalah kalau hari ini belum siap, siapa tau insyaAllah minggu depan siap. Jadi yang perlu dilakuin adalah menggeser waktu ujian lo, tentu aja lo jangan ngomong langsung ke dosen lo meskipun lo datang dan berbahasa santun “Selamat pagi pak Dhinta, sudah sarapan pak ? oya kemarin malam yang menang PSS apa Persib ya pak ? wah menurut saya lebih baik bapak kredit Jazz aja pak dari pada Inova. Gini pak maksud kedatangan saya ingin memberi usulan gimana kalau ujian TBA-nya minggu depan aja ?”, dijamin lo bakal disuruh sholat Dhuha atau periksa otak ke RSJ di jalan Riau . Cari surat dokter emang gampang2 susah sih, bisa di poliklinik atau praktek dokter terpencil yang keliatan gak laku yang jelas jangan lupa pastiin dokter yg lo datengin sesuai, jangan kayak gue bawa segepok surat dokter dari rumah tapi sia2 karena gak masuk akal secara di kop surat bokap spesialisnya Obgyn dan alamat prakteknya di Gunungkidul. Oya tips ini juga masih gue pake pas ngantor di BNI, lumayan jatah cuti jadi gak kepotong (Pak Ketut, maaf ya).


Labels:

7 Comments:

Anonymous febi said...

pas iseng2 baca.., ternyata, ckckck.. parahhh..^^ lo bener2 ngelakuin itu semua dep, luar biasa.. sama dng, kekeke..
btw, bokap lo obgyn juga toh, koq ga pernah ketemu siy klo acara2 KOGI gtuh..

it's a very fun read! love it!

*feb

12:59 PM  
Anonymous Anonymous said...

Ummmm, iya feb kecuali yang sniper itu, gak berani gue >_<
Yup yup, tapi pernah kok gue ikut sekali pas acara POGI (udah ganti KOGI ya ?) di Malang thn 2001, kalo gak salah, lo sering gitu ?

6:03 PM  
Blogger mel@ said...

kenapa siii... aku baca tips ini pas udah lulusss... :((...
kalo pas kuliah kan bisa dapet ip 4... hehehe...

3:49 AM  
Blogger rossyy:) said...

kalo surat dokter keseringan udah dicurigai, bisa juga pake cara ini nih:
mulai jam 11 malem hari sebelum ujian sampe 6 pagi hari ujian, setiap jam mandi air dingin 7 menitan aja cukup. Ingat pake baju (lebih nyerep dinginnya). setiap habis mandi, berdirilah di depan AC/kipas angin sampe waktunya mandi jam berikutnya.

pagi2 hari ujian pasti muka biru, pusing dan mual2. tapi paksakanlah ke sekolah, di waktu ujian, konsentrasikan semua yang sakit2 supaya muka keliatan kyk mo pingsan.
ga usah diekstrimin pake jalan terhuyung2, ntar ketauan.

biasanya guru, daripada elo muntah/pingsan/kejang2 di kelas pas ulangan, pasti bakal disuru pulang, ditelponin ke rumah segala. jadi deh ga usah ujian...

tapi repot ya? he. udah pernah gua coba loh.

9:29 PM  
Blogger the i.d.E.p said...

Gokil lo ros, itu mah bisa sakit beneran akhirnya, gede resikonya.

Gini aja biar gak dicurigain lo pake surat dokternya ganti2, mulai dari dokter umum sampe doktter spesialis (syaraf misalnya, ini adalah andalan buat 'sakit' migraen), kalo perlu dokter gigi juga ok buat variasi...

Satu lagi, pas musim ujan gue juga suka make alasan banjir, kebetulan Kelapa Gading langganan banjir, jadi make sense >_<

2:06 AM  
Blogger ~dhia~ said...

Ada tipsnya gak, batalin janji yang udah terlanjur diomongin buat dateng ke kondangan temen?? Ehh.. gak nyambung ya sama topiknya :)

2:46 AM  
Blogger nYam said...

jadih begituuuh yaah...ck ck ck.....bener-bener

btw, berhubung dikau di manchester, ya mbok nonton mu-milan. trus tulung gimana caranya itu biar mu kalah:D ga usah gede-gede lah, `1-7 juga udah cukup

8:13 PM  

Post a Comment

<< Home