Scraps In Scraps Out

This is my Blog. There are many like it but this one is mine. My Blog is my best friend. It is my life. I must master it as I must master my life. Without me my Blog is useless. Without my Blog, I am useless (Jarhead)

Saturday, October 14, 2006

Terasi + Birokrasi = Feels Like Home

Temen gue dari negeri tetangga curhat tadi malem :

Dep dep, gue ada kan ada buka puasa bersama sekaligus lapor diri untuk warga Incoruptnesia (ingat gue bilang Incoruptnesia bukan Indonesia) seminggu lalu, yang artinya bakal ada sambel terasi yang udah sebulan lebih cuman ada di mimpi2 menjelang sahur : HARUS DATENG ! (bukan demi lapor diri tapi lebih untuk sambel terasi). Lokasi buka bersamanya di Student Union MMU, baguslah karena itu mepet banget sama Grosvenoor Place daripada ke Student Union UoM yang jauhan.

Sembari nyeting2 ruangan, nata bangku dan sebagainya trus datenglah bapak2 dari KBRI (Kedutaan Besar Republik Incoruptnesia) itu. Dua udah sepuh dan kayaknya gak lama lagi bakal pensiun, yang satu lagi tipikal om2 sok muda (kancing dada dilepas beberapa, tau kan ?) dengan serenteng cincin ala Tesi lalu yang terakhir separuh baya (sepertinya yang paling bos). Gue masih respek walaupun aroma birokrasi (yang kadang sih ngangenin juga) sudah mulai tercium setelah beliau2 ngeluarin map2 butut buat nyatet nama2 kita (serasa hidup di jaman Bing Slamet ngantoran, hari gini masih make gituan) dan formulir2 tentu aja. Lalu suasana yang bikin gue feels like home pun dateng juga : birokrasi super duper gak efektif dan membuat kita seperti orang bodoh (set ! panjang aja ni istilah). Keempat bapak itu duduk di meja, yang bikin gue GR bakal akan ada 4 pemrosesan yang berjalan paralel, dan mereka mulai manggil kita2 yang udah selesai ngisi formulir. "Kuliah dimana mas ?", "Tinggalnya dimana ?", "Jogja ?! gimana kemarin gempa ?" dan bahkan formulir gue sama sekali belum diproses tapi gue anggep ini lah keramahan khas Incoruptnesia (meskipun benernya 'keramahan' itu juga bisa disambi kerja to ?). Dan tiba2 si bapak Tesi wanna be tadi ngasih buku pasport yang udah dia isi alamat baru, ngecap stempel dan ngasih ke bapak bos tadi, trus bapak bos tadi ngeliat trus bilang ada stempel yang kurang, trus dibalikin lagi (padahal stempel ada sejengkal dari tangan kirinya), trus si bapak Tesi wanna be tadi bilang "oiya pak kurang capnya, balik sini lagi mas" (gue gak tau apa gunanya gue harus balik lagi ke depan dia, mau pamer kali "mas2 kerja saya gini lho enak, location boleh di UK tapi ya cuman ngecap2 stemple gini ini"), trus setelah ngecap dibalikin lagi ke bapak si bos tadi yang hanya melakukan tanda tangan (btw tanda tangannya keren juga) trus gue disuruh ngisi buku guedhe tentang data2 diri gue (gila gak ni kalimat super majemuk untuk menarasikan proses yang super birokratis). Look, jadi dari empat orang itu yang memproses lapor diri kita ya cuman bapak Tesi wanna be itu. Bahkan hanya untuk ngecap yang kelewatan aja si bapak Bos itu ngebalikin lagi, bisa dibilang dia cuman full tanda tangan sama ngemeng2 aja.

Masyaallah ! padahal kita ada bertiga puluh gitu, yang artinya satu orang dicatat satu demi satu bakal kelar kapan ?! Tapi pihak KBRI harus ngeluarin SPJ untuk 4 orang, tamasya jalan2 muter UK (mereka dari Birmingham dan akan terus lanjut ke Nothingham, Glasgow, dsb). Gemes abis secara kita udah terbiasa dengan proses2 registrasi yang efektif banget di kampus (gak lebih dari 3 menit). Tapi ini belum selesai, karena saat itu ada ibu muda yang passport-nya ilang n minta tolong ke mereka. Percaya gak ibu muda itu malah disalah2in, seharusnya dia nelpon dahulu, ketemu si ini, ketemu si itu, bla bla bla, sampe2 ibu muda itu nangis (gila udah pasport ilang, malah disalahin sama orang negeri sendiri). Gue bener2 mak DHEG ! hallo hallo, we are your citizen, your actually customer you have to serve, you are shelter for us in this weird country. Dan birokrasi ping pong ala kelurahan pun masih ada, let say si ibu itu emang salah dan gak sesuai prosedur tapi kan bisa diomonigin yang enak, yang bikin dia tenang everything gonna be alright bukan di salah2in dan ngasih solusi yang belibet. Asem tenan ! gue panas banget kayaknya nasi sambel terasi gue dicoel ke muka2 mereka enak juga tuh. Abis gimana, kerja mereka tuh udah enak gak sih di Kedutaan (kalau gak bisa dibilang gak ada kerjaan) dan bahkan untuk 'nyetempel' sama 'saying something good and warm' aja susah bener. Setelah berkali2 berurusan sama berbagai proses2 efisien mulai dari KLIA, Heathrow, Manchester dan tiba2 aja gue ngerasa feels like home lagi, bukan karena sambel terasi (yang enak abis) tapi karena birokrasi bodoh yang khas yang cuman ada di negeri Incoruptnesia, kangen rumah juga akhirnya.....T_T



*) Republik Incoruptnesia adalah negeri kepualauan kedua terbesar setelah Republik Indonesia, kebetulan juga berbahasa Melayu dan memakai slank 'gue2'.

Labels:

4 Comments:

Anonymous Anonymous said...

e tanya kenapa ? inget iklan A mild ? truss sambel terasinya dapet ngga ?

10:24 PM  
Anonymous Anonymous said...

Dapet lah ! kalo gak rugi udah mules2 'digituin' n gak dapet apa. Iklan a mild ? itu masih mendingan karena settingnya di Kelurahan, masalahnya adalah they are ambasador for the country n still do like s#it...

11:39 PM  
Blogger doeL said...

ada kawan rupanya..saat di birmi, pak tesi wanna be itu malah minta wkt istiraht. katanya pengen merokok dulu setelah berbuka. Jadinya kita pada nunggu dan ada paspor yg tidak distempel. Btw, salam kenal.

10:51 AM  
Blogger the i.d.E.p said...

Salam kenal, btw negara yang kita maksud beda kan ? solanya teman saya itu satu2nya mahasiswa Incoruptnesia yang ada di UK, kalau ada kesamaan nama, tempat dan lokasi itu hanyalah kebetulan belaka dan ke-GR-an aja.....Merdeka !

11:07 AM  

Post a Comment

<< Home