Scraps In Scraps Out

This is my Blog. There are many like it but this one is mine. My Blog is my best friend. It is my life. I must master it as I must master my life. Without me my Blog is useless. Without my Blog, I am useless (Jarhead)

Monday, October 02, 2006

Mainan Lego Bernama Busway

Gue sama sekali gak bete, gak gemes, gak mangkel, gak gondok, gak pengen ngomong “juancuk matane sapi !” ketika baca berita di detik tentang rencana pelebaran jalan Sudirman Thamrin dengan mengorbankan jalur hijau. Gak beneran kok sumpah ! Soalnya gue baru aja inget, dulu bokap pernah berteori gini (maaf sebelumnya kalau ada yang tersinggung, tidak bermaksud untuk offense bidang profesi tertentu, sekali lagi ini baru hipotesa, besar kemungkinan salah kecil kemungkinan benar).

“Tahu kenapa Indonesia gak maju2 ? karena dipimpin orang2 yang gak becus, orang2 yang bisa dibilang looser, orang2 yang bisa dibilang buangan. Rata2 pemimpin sekarang semuanya seleting sama papi. Gini asal muasalnya : dulu jaman papi lulus SMA, yang pinter2 pasti akan masuk kedokteran atau gak teknik. Sisanya yang gak keterima di jurusan2 favorit itu maka akan masuk hukum*, sosial bahkan ekonomi. Sialnya yang jadi pejabat sekarang ini kebanyakan justru dari jurusan2 buangan tadi, sedang sing pinter2 sekarang sibuk cari duit, jadi spesialis atau researcher atau malah udah di luar negri. Jadi kalau setiap keputusan dan visi mereka gak cemerlang, jauh dari taktis, gak visioner, jadi ya wajar aja….”

Sadis banget gak tu bokap gue (sekali lagi gue minta maaf kalau ada yang gak terima ya monggo. Lagian teori bokap gue tentang orang buangan tadi berlaku hanya di masa lampau). Terus siapa yang jamin kalau jago matematik bakal jago mimpin negara juga ? ra ono pak, cen ora ono ! Tapi setidaknya sekarang makin ketauan jelas yang jadi bapak2 pemimpin kita tuh gak punya visi sama sekali, gak bisa berpikir secara sistematis, boro2 'blueprint'. Dari kasus pelebaran jalan Sudirman itu aja keliatan banget kan ?

Mereka sedang berpikir lagi mainan Lego kayak anak2 TK kali ya ? yang sekadar coba2 tanpa perhitungan (namanya juga anak TK), kalo gak cocok ya dibongkar, trus dipasang lagi, trus dicoba lagi sambil sesekali ngelap ingus yang meler. Bagaimana mungkin megaproyek sekelas Busway gak pernah mempertimbangkan berbagai macam efek yang mungkin akan terjadi, memperhitungkan kapasitas jalan, simulasi kemacetan, dan efek beruntun yang akan terjadi pada jalan2 sekitar busway ?! Trus begitu ada masalah, main hajar sana sini aja**. Sepertinya bung Sutiyoso tersayang ini lupa megaproyek Busway bukan seperti proyek ngedirin pos ronda di kampung (even itu pun hansip2nya tetap penuh perhitungan gak kalah kayak insiyur sipil, buktiin aja).

Jadi ya itu gue akhirnya cuman bias ngelus dada memaklumi (apalagi pas anggota dewan yang leda-lede membeo juga). Mungkin teori bokap gue ada benernya, atau mungkin bener banget bukan hipotesa lagi...



*) Harus diakui jurusan hukum di Indonesia masih dipandang sebelah mata, gak seperti di Harvard, Utrecht atau luar negri dimana lulusan hukum justru jadi jurusan top class yang super duper susah masuknya.

**) Ketololan proyek busway sudah tampak dari menumpuknya penumpang yang gak wajar tanpa ada solusi, fasilitas yang makin rusak, pelayanan yang brengsek. Benar2 megaproyek tanpa perhitungan yang matang, gak beda jauh proyek lego ponakan gue.

Labels:

6 Comments:

Blogger ~dhia~ said...

Kenapa bisa ada ini.. Sengajakah??

if !supportLineBreakNewLine]
[endif]

Btw komentar Bokap uda itu masuk akal kok.. Trus soal busway, kok kalo dipikir2 lama kelamaan jadi sombong aja yah tuh busway. Naek busway sekarang udah gak senyaman dulu lagi, udh berdesak2an, supirnya nyetir seenaknya gak mikir org2 yg lagi berdiri (haluuu.. itu bus emang diperuntukkan bagi org buat berdiri kan), trus armadanya jadi terbatas. Masa nungguin busnya hampir 1 jam sambil desak2an sampai ada yg "bacaruik2" segala. Arrgghh... gini nih org Indonesia, pas ngerasa udah "untung" lupa aja maintenance. Gara2 udah "untung" jadi berbesar hati nambah trayek sampai ngorbanin hal lain.
Btw, planning2an itu kudu diterapin dalam hal yg lebih kecil dulu, misalnya dalam penjadwalan keberangkatan. Kalo gak ada penjadwalan sama juga boong...

Ehmm.. kok jadi esmosi jiwa yaa.. *keinget betawa riweuhnya kalo balik meeting dari 'kota'*

10:00 PM  
Blogger the i.d.E.p said...

Masa sih ada ?
pasti buka pake IE ya dhi ?
kalo di firefox sih gak akan keluar...

Ya ya, lihat aja, busway cuman akan jadi Mayasari baru, Patas baru, Metromini baru seperti Era bang Ali dulu yang ngegeser oplet, dipuja2 sejarang cuman jadi sampah...

Karena ditanganin sama orang2 yang 'bukan pada tempatnya' :-p



*) tahu kan kalau ada jurusan Manajamen Transportasi di Trisakti dan ITB dkk ? pada kemana ya lulusannya ? gak bisa bersaing masuk KKN ke pemda kali ya ?

10:39 PM  
Blogger nYam said...

telat komen, tapi sudahlah

FYI, selasa 3 oktober lalu, gw naek busway. dan di situ terkuaklah misteri kenapa aspal jalur busway jadi kaya meliuk-liuk

bus transjakarta adalah kendaraan terberat di dunia

sableng ga seeeh??? itu jalur sudirman kan cuma buat kendaraan pribadi en angkutan umum. truk aja ga lewat situ

*tendang sutiyoso ke puncak monas*

2:35 AM  
Anonymous Anonymous said...

Lah biasa to ? itu hasil dari kerjaan orang2 'yang bukan pada tempatnya...' lagian sekalipun pada tempatnya kebanyak bukan 'Best Man In Class' (teori bokap gue)

Ya sudah lah nasib ngasih amanat ke orang2 semacam itu (emang kita nyoblos ? perasaan aku basketan di SC deh pas itu, huehuehue)

3:24 AM  
Anonymous Anonymous said...

perkembangan terbaru neh...
Aku baca newsticker MetroTV.
Busway dipuji sebagai proyek terbaik untuk solusi transportasi kota. Bahkan disebutkan banyak negara yang ingin menerapkan model ini. Yang kasih penghargaan ini lembaga dari luar negeri loh. Tau deh... lembaga apa. He he..

2:51 AM  
Blogger the i.d.E.p said...

Lho emang busway bagus kok, saya aja punya kartu langganan. Yang dipermasalahin itu how they manage its proyek dengan (as if) pertimbangan yang matang.

Tiba2 berubah X, tiba2 berubah Y, HCB yang sempet terbengkalai, jalan busway yg makin bolong2, ac yg gak dingin, perhitungan queue yang gak pernah diperhitungin.

Yang susah itu kan manajemen-nya kalo cuman create mah gampang aja tapi manajemen bagaimana service busway tetap konsisten jangan sampai jadi 'the next patas AC'

10:13 AM  

Post a Comment

<< Home