Scraps In Scraps Out

This is my Blog. There are many like it but this one is mine. My Blog is my best friend. It is my life. I must master it as I must master my life. Without me my Blog is useless. Without my Blog, I am useless (Jarhead)

Wednesday, August 02, 2006

Better Indonesia Is An Educated Indonesia

UN emang bikin pusing dan UN gak akan pernah bisa bikin pendidikan kita jadi lebih bagus, gw setuju itu kalo UN gak diikuti usaha pemerintah untuk menjamin semua anak sekolah di Indonesia mendapat pengajaran yang sama. UN memang bukan sistem yang adil selama pendidikan belum merata, bagaimana mungkin sekolah kandang ayam tenaga satu guru bisa dibandingkan dengan SMU 'mewah' di Jakarta. Bisa jadi UN bentuk diskrimnasi paling kejam di Indonesia, lebih kejam dari pada orang cina yang dipersulit kalo mau bikin KTP.

Gw gak akan nulis tentang pros dan cons UN, udah banyak yang ngemeng tentang itu. Cuman sedikit gemes sama anak2 gak lulus dari kota besar yang gak terima (kota besar = Jakarta). Bersenjatakan belajar tiga tahun adalah gak adil kalau hanya ditentukan oleh ujian 3 hari. Kenapa to ? emang ada yang salah dengan itu ? Bukannya di dalam suatu sistem ujian, examination di akhir masa pembelajaran adalah hal yang wajar ? toh kuliah yang 4 tahun juga hanya ditentukan oleh sidang 2 jam ? Lalu apa hubungannya udah keterima di PTN tapi kok gak lulus dengan UN ? kenapa ? ada yang salah dengan itu ? rumus apa yang menjamin keterima ITB pasti bisa lulus UN atau vice versa-nya : "Son ! Welcome to real life, when you could find so many fails on your goal".

Yang bikin mak dhueng adalah ngait2in sama HAM segala ?! lo mau ranking 1 kek, juara nasional kek, bahwa lo kemarin gak lulus itu the fact, gak usah PD djaya hidup lo akan selalu sukses sesuai dengan planning2 lo. Awalnya karena kecewa, ra trimo dan mulai lah pembenaran dengan filosofis2 ria. Lagian yang di blow up media kan yang gak lulus aja, banyak juga kok sekolah2 yang lulus 100%, bahkan di ada propinsi di luar jawa yang 98% lulus. Emang pasti ada aja kesalahan komputer yang harusnya bener jadi salah (ato justru kebalikannya, sama kayak UMPTN jaman gw dulu) tapi pencilan 0.1 - 1% di suatu skema statistik itu wajar. Sampai ada yang bunuh diri segala ? Kenapa nyalahin sistem Ujiannya tapi coba lebih perhatikan lagi the doer-nya dan sistem pengajarannya. Jangan sampai duit pemerintah keluar lagi buat ngadain UN susulan demi segelintir orang yang kecewa berat gak lulus, trus engko bakal ada UN susulan II, III dan seterusnya sampe lulus semua gitu ? Kalo gak lulus ya ngulang lagi lah taun depan atau kejar paket C. Pradigma UN bukan buat meluluskan siswa, konsep Ujian di setiap sistem pendidikan itu jelas dan berlaku umum di mana pun di bumi ini.

Gw bukannya gak pro UN bukan karena alesan UN itu 'sempit' tapi gw gak pro UN karena sistem pendidikan kita yang masih jomplang. Meskipun fakta anggota TOFI ada juga yang dari Pamekasan, atau seorang George Septinus Sa'a sekolahnya di Papua yang mencit. Dan memang belum ada jaminan (apalagi dengan sistem korup yang masih sangat tinggi sekarang) gak bakal bikin sekolah2 jadi napsu buat memiliki persentase kelulusan tinggi bisa aja ngebocorin kunci atau malah ngejual kunci. Tapi mau sampai kapan kalo kita harus nungguin semuanya berjalan sempurna terlebih dahulu baru mau nerapin UN, gpp lah disambil jalan biar anak2 Indonesia aja yang kerja keras kayak anak2 Jepang di komik2 Kobo Chan yang mati2an buat ujian negara. Gw cuman heran aja sama anak2 di kota besar dengan fasilitas sekolah lengkap (dan hiburan lengkap), jebul pas gak lulus trus nyalahin sistem, dengan sok berfilosofis2 ria pake HAM. Yang harus di demo itu adalah keadilan pendidikan bukan keadilan kelulusan. Better Indonesia is an educated Indonesia, seriously...

Labels:

4 Comments:

Blogger ~dhia~ said...

cwiwiiiitt.. berarti script komennya manjur kan ;)

ehhmm.. back to topic.. Di satu sisi aku memaklumi kok Da kalo mereka2 yg gak lulus itu kaya gitu. Kenapa mereka bisa begitu?? Karena mereka masih melihat pendidikan sebelumnya, dimana lulus itu adalah suatu hal yang lumrah. dan tiba2 sistemnya beda 180 derajat, dimana malah gak lulus jadi hal umum (bisa juga krn masih belum bisa menerima kegagalan). Otomatis syok lah mereka. Apalagi mereka juga gak hidup sendiri, pasti masih dinaungi orang tua. Orang tua kalo dah liat anaknya gak lulus bakal menekan anaknya juga. Makanya kejadianlah hal2 yg aneh2 tadi.. Kalo yg gak lulus yg gak pantes lulus mah gpp, tapi kalo yg laennya gimana dunks...

UN memang bukan jaminan, dan belum bisa dijadiin standar pendidikan nasional. Tapi kalo gak lulus UN dampaknya kan gede, etlis ada masa satu tahun untuk ngulang lagi (CMIIW). Lagian masa gara2 3 MP jadi gak lulus. Seseorang gak mungkin bisa menguasai semua bidang kan, bahkan ada yg sukses bisnis tapi gak bisa english. Mungkin parameter 3 MP itu terlalu dangkal buat menilai kelulusan siswa.

*panjang bener komennya..., hehe *

8:13 PM  
Blogger nYam said...

masalah lain, seolah2 rugi sekolah 3 tahun dengan belajar begitu banyak mata pelajaran tapi yang diujikan cuma tiga. well, jangan lupa bahwa "belajar" ga cuma di bangku sekolah, as my mom always stated. dan pas sekolah, ga melulu belajar kelas kan? di mana lagi belajar berteman, kerjasama, naksir-nembak-ditolak-patah hati kalo ga pas masa-masa itu? *mulai ga jelas*

kalo semua pelajaran di UN kan, tar diprotes juga. ya emang sistem pendidikan masih ancur. mau kelulusan diserahkan ke sekolah juga ga jamin beres kan?

terlalu banyak carut marut sampe ga jelas pihak mana yang musti tanggungjawab. sekolah unggulan juga blom tentu siswanya unggulan smua.

*makin ga jelas aja komen gw*

8:34 PM  
Blogger JIN's Lover said...

ya ya ya .. .. emang agak gimana gitu kalo kelulusan diukur hanya dengan 3 mata pelajaran..
tapi emang kita belum menemukan sistem pendidikan yang pas..lah gimana mau pas kalo tiap menteri pendidikan ganti, sistem yang setengah matang udah diganti dengan yang mentah.. ya ga akan matang-matang lah...

8:39 PM  
Blogger the i.d.E.p said...

Setuju buat Nyam dan Dhia, memang UN gak bisa dijadiin standard (selama pendidikan masih jomplang). Again, yang saya sorot disini sifat manja n urik, bukan sistem UN itu sendiri. Mudah saja, Kalo emang mereka menganggap UN gak adil dan melanggar HAM, seharusnya sudah dari setahun lalu mereka demo mati2an kompak nolak UN bukan nya sekarang setelah terbukti mereka gagal. Toh setaun lalu juga udah dikasih tau dan udah disosialisasi (contohnya ini) kalo UN tu mata pelajarannya ini ini, nilai minimalnya sekian sekian. Jadi udah deal dan udah tau konsekuensinya dan udah dikasih waktu (minimal setaun lah, kalo pemalas dan baru belajar pas kelas 3, seperti saya dulu) buat nyiapin. Nah disitu pointnya, udah ada 'kesepakatan', terbukti di awal tahun ajaran lalu gak ada satu pun demo besar2an pelajar menolak UN.


Efek samping UN yang paling bahaya dari UN justru bisa bikin sekolah2 kongkalingkong menghalalkan segala cara buat tinggi2an kelulusan UN demi nama harum dan reputasi sekolah. Dengan catatan murid2 sekolah tersebut mendukung 'pelajaran korupsi sedari dini' tersebut. Coba deh googling, ada gak demo2 UN yang terjadi di atambua, di wamena atau daerah2 sekolah (maaf) 'kandang ayam' tetap diberi bobot soal yang sama dengan sekolah tajir 'starbucks after school' di Jakarta ? Aturan mereka yang lebih berhak demo, bukan anak2 manja yang pede jaya bakal lulus kalo udah les di GO, SSC, NF dkk...


* Untuk yang seharusnya lulus dan ternyata gak lulus, somehow hal yang sama juga terjadi di UMPTN, karena gak ada sistem komputerisasi yang flawless *

9:41 PM  

Post a Comment

<< Home