Scraps In Scraps Out

This is my Blog. There are many like it but this one is mine. My Blog is my best friend. It is my life. I must master it as I must master my life. Without me my Blog is useless. Without my Blog, I am useless (Jarhead)

Thursday, June 29, 2006

Malu Aku Jadi Orang Indonesia Yang Malu Jadi Orang Indonesia

...
Indonesia tanah air beta
Pusaka abadi nan jaya
Indonesia sejak dulu kala
Slalu dipuja puja bangsa
Disana tempat lahir beta
Dibuai dibesarkan bunda
...

Malem-malem, matiin lampu, rebahan, merem, trus nyalain lagu2 Nasional semacam Tanah Air, Padamu Negri, Indonesia Pusaka, adalah dijamin lo bakal merinding. Tapi entah gw emang tipe mellow atau emang itu lagu2 itu punya aura magis ya ? Yang jelas suka gak suka dengan kondisi negara kita kayak sekarang tapi gw rasa lagu2 nasional kayak gitu bisa bikin semangat lho. Fuck off dengan "Malu aku jadi orang Indonesia"nya Taufik Ismail, lo boleh aja malu jadi orang Indonesia terus what next ? Malu gak akan bisa ngubah apa pun to ? malu gak akan bisa bikin Indonesia jadi lebih baik.

Karena sekarang rasa nasionalisme kita benar2 udah tergerus hebat, sejak reformasi 1998 dulu yang bikin demokrasi kebablasan (remember that monkey, monkeys with carbines ?). Coba aja setel berita sore, sering kali ada aksi2 yang membawa2 suku, kelompok, agama dan golongan (rite, they're really the monkeys with carbine). Jasmerah kata bung Karno, jangan sekali2 melupakan sejarah ! Emang betul , bangsa2 besar di planet bumi semuanya sangat menghargai sejarah bangsanya. Gw pernah ngiri sama US pas nonton National Treasury, disitu jelas2 digambarin bagaimana Amerika sampe segitunya menghargai sejarah bangsanya, detail dan so heirloomy. Yang jelas yang gw tau sedari kecil anak2 SD disana udah dibiasain buat tau sejarah bapak2 bangsa mereka, jadi gak ada tu paradigma 'tahun berapa, tanggal berapa, berapa lama' kayak disini. Mereka lebih ke siapa sih George Washington, apa sih yang dibuat Abraham Lincoln. Kalo kita pas SD SMP dulu mana pernah pas UUB ada pertanyaan kayak gitu, siapa sih sutan Syahrir, apa sih yang dibuat Agus Salim, paling2 yang ditanyain kapan perjanjian LinggarJati, siapa ketua delegasi perjanjian Renville dan hafalan2 kancut semacam itu. Yang akhirnya cuman bikin kita tukang penghafal tanpa pernah tau kisah2 teladan orang2 hebat itu semua.

Padahal pas jaman2 kemerdekaan Indonesia punya banyak negarawan2 hebat yang gw yakin (karena gw pun begitu) kita cuman apal nama dan gak begitu tau sejarah mereka. Sejarah bisa jadi trigger buat nasionalisme, karena nasionalisme tu menurut gw penting buat bikin kita bangkit, rasa malu justru akan menjadi antitesisnya. Jangan malu jadi orang Indonesia okay ? At least inget Indonesia punya Mariana Renata (Ini kalimat penutup Blog paling bego yang pernah gw buat)…

Labels:

4 Comments:

Anonymous Anonymous said...

Baca ini aku jadi inget...
Dulu waktu masih PNS aku bangga sebagai PNS Dep, karena masuk melalui tes yg menurut saya benar-benar murni tanpa suap cuma modal materai 2000. Setiap hari jam 07.00 aku dah nyampe kantor di Jakarta, padahal aku tinggal di Bogor, dan sebelum berangkat biasanya aku puter lagu "padamu negeri", tetapi sampe dikantor...kalo dah diatas jam 10.00 dah mulai lihat suasana yg tidak enak ada ibu2nya dah pada ngerumpi, baca koran dll. Kita ta bisa apa-apa, mereka senior kita. Sehingga suatu saat aku keceplosan omong "Pak programmer yg sudah tua diganti aja sama yg mudah", akhirnya aku yang mental ke Kupang ha..ha... Aku milih keluar aja jadi PNS. Waktu saya minta pendapat ke orang tua (Bapak saya), beliau bilang "sabar dulu, nanti kalau kamu sudah 'diatas' baru bisa merubah itu. Kalo kamu keluar, gimana kamu mengabdi sama negara?". Kata2 itu yg sampai sekarang membekas kuat di hati saya.
Sebenarnya banyak diantara kita yang masih bangga dan cinta terhadap bangsa, tetapi kita terlanjur banyak melihat tingkah pemimpin kita yang tidak baik. sehingga kita yang tadinya baik jadi mengambil sikap "peduli amat dengan bangsa ini, yang diatas aja kayak gitu".

Apa perlu revolusi nih...ha..ha..,
Jangan..ya,

Kadang aku berhayal punya ilmu yang bisa ngilang, terus bunuhin aja itu pemimpin yg tidak benar.

Aku banggga dengan Indonesia, tetapi malu punya pemimpin yang tidak benar. Tetai mengapa mereka sendiri kok gak malu ya..

Salam

Bu Thong Pay

8:05 PM  
Anonymous Anonymous said...

U know what ? gw tau anda seperti itu kok pak, sejak ketemu di kantor pertama kali dulu. Yeah walau pun kita suka korupsi2 'mini' dengan main CS ketika pak Ferrie gak ada ^_^. Atau kayak gw yang browse, blog, scrap, blough selama jam kerja (meski pun gw keukeuh, karena emang lagi gak ada project n kalo pun gw bisa aja baca manual dari jam 8 - 5, dengan resiko IQ gw malah turun 1 digit ).

At least kita 10 cm lebih maju (gw gak bilang selangkah lho, tapi cuman 1/10 langkah). Orang pada berkeluh kesah malu jadi orang Indonesia, dan udah gitu aja. malu jadi orang Indonesia tapi gak tertib di jalan, buang sampah (teutep campaign kesayangan gw ^_^) atau gak ngajak istighosah kubro, taubat nasional segala (sekalian aja sholat nasional atau puasa nasional kalo gitu).

Jangan buang sampah sembarangan kalo malu jadi orang Indonesia, jangan ugal2an sok bener sendiri di jalan kalo emang malu jadi orang Indonesia, jangan nganggep minum Rhumba dan baca LOTR lebih gagah ketimbang minum Teh dan baca Wayang...

Salam


Sakerah II

9:07 PM  
Anonymous masdaru said...

def...
hehehe...
kalau padamu negeri ada jiwa magis nya... aku akui deh...
tapi kalo lagunya anak2 muda sekarang (yang jadi idolamu ... or et lis yang kamu banggakan musiknya...) ada ga???

oya... mariana renata membangkitkan jiwa nasionalisme kamu tidak??? bukannya dia lebih pinter bahasa Prancis daripada bahasa Indonesia? (CMIIW)

atau membangkitkan jiwa... mu?

4:17 AM  
Blogger the i.d.E.p said...

Lah bedul, gw kan dah bilang kalo lagu Nasional ?! kok malah jadi ke Lagu2 anak muda ? jaka sembung naik ojek, gak nyambung lo jek !

Btw nasionalis bukan berarti harus kuper, terus ternag gw mendingan ngedengerin New Order dari pada Sheila on 7. Nasionalis gak harus bikin lo cinta mati sama Radja atau Samsons. Rhumba + LOTR gw vs sama Teh + Wayang tu karena banyak trendy people yang hive sama lifestyle sok2an bule tapi cuman gayanya doang, mental tetep aja.

Got it ? don't mix them up, somehow lo sendiri yang bisa tau seberapa nasionalis elo, dan itu gak diukur dengan selera musik lo (long live Deddy Dores !)...

11:00 PM  

Post a Comment

<< Home