Scraps In Scraps Out

This is my Blog. There are many like it but this one is mine. My Blog is my best friend. It is my life. I must master it as I must master my life. Without me my Blog is useless. Without my Blog, I am useless (Jarhead)

Tuesday, July 18, 2006

The Gorgeousless Traveller (Padang I : The Food)

Gw ngambil cuti seminggu kemarin ini, trus pulang ke Padang 3 hari. Gak kerasa udah 3 tahun aja gw gak pulang kampung, terakhir maret 2003. Padang kota pantai yang kecil, panas, 'garing' (garing = jarang ada makhluk lucu), musik rock metal masih meraja, dan bau karet yang keras kalo malem. Aneh juga karena Padang itu ibukota Sumatra Barat, provinsi yang relatif indah alamnya karena lengkap punya semua mulai dari hutan basah, lembah, pantai, gunung, sungai bahkan danau. Tapi bicara tentang Padang kita gak akan bicara tentang keindahan kotanya (kecuali daerah pondok cina, kalian yang anak2 fotografi harus berkunjung kesana) tapi kita akan berbicara tentang wisata kulinernya (seterusnya Padang disini yang dimaksud adalah Sumatra Barat general). Kita mulai dari berbagai macam nasi padang, kalo menurut lo Sederhana, Natrabu atau Sari Bundo Sati itu adalah restoran Padang paling enak maka lo harus nyoba yang namanya Nasi Selamat atau Indah Jaya atau Semalam Suntuk atau Pagi Sore atau ah banyak deh. Masing2 dari tempat makan tersebut mempunyai speciality sendiri2, ada yang terkenal karena ayam gorengnya, kikilnya atau rendangnya. Tapi yang bikin gw kagum bukan itu, melainkan fakta beberapa diantara best 'nasi rames' in town itu justru kepunyaan orang cina. Gw gak akan bilang paradoks atau Ironi karena toh mereka juga udah ratusan tahunan tinggal di Padang harusnya juga udah selayaknya kita anggep orang Padang, ngomong mereka juga udah kamek.












Kami orang Minang sangat suka makan dan kami selalu beranggapan makan itu suatu hal harus SERIUS yang harus dilakukan dengan SERIUS pula, iya serius dengan huruf besar semuanya. Makanya jangan heran kalau hanya untuk menu sarapan2 orang Minang itu udah edun edun. Ada warung kopi namanya Nam Yang, lokasinya deket simpang kinol di Pondok. Warung kopi tua dengan langit2 tinggi khas bangunan jaman Belanda dan furniture jati cina antik dengan meja marmer. Satu2nya yang mengganggu interior di warung itu hanyalah kalender2 iklan perusahaan dengan foto artis2 sinetron masa kini berpose dan senyum yang aneh. Seandainya poster2 itu gak ada, Nam Yang bener2 bikin interior Starbucks atau Gloria Jeans jadi keliatan murahan dan gak berkelas. Di Nam Yang ini jangan berharap lo bakal bisa mesen roti bakar, indomie rebus atau pisang goreng untuk menu sarapan pagi ringan lo, gak nampol. Meski judulnya sarapan pagi tapi menunya udah berat2, mulai dari mi goreng, sate padang bahkan bestik Padang. Bestik Padang agak beda dengan bestik Solo, terdiri dari irisan tipis daging yang sudah direbus berjam2, lalu air rebusan itu ditambahi tomat buat dijadiin sausnya (gurih2 campur agak manis) yang dihidangkan dengan selada dan kentang rebus. Kalo beverages, gw setuju kalo Rhumba Starbucks nyamleng tenan tapi es kopi Padang mungkin lebih jos loh, maksud gw kalo minum dua Rhumba untuk ngemeng berjam2 pasti bakal 'eneg' secara ada susunya. Es kopi Padang beda, kopi hitam yang udah disaring dibuang ampasnya, dikocok pake es sampe berbuih dan diihidangkan pure tanpa tambahan apa pun, apalagi susu. Bener2 seger dan bikin kita berharap minuman itu gak bakal bisa abis di setiap sedotan (perumpamaan yang aneh). Satu lagi adalah teh telur, benernya gw gak bisa cerita banyak tentang minuman ini karena gw benci telur mentah, menurut gw menyantap telur mentah itu barbar ! Teh telur dibuat dari teh bubuk khusus (biasanya cap Bendera, jadi the sisri tuh basi benernya) yang dicampur dengan telur lalu dikocok sampe bener2 berbuih (lihat gambar), dari bentuknya menggoda gak ? (menurut gw gak, pesan moral : jangan pernah tertipu dengan penampilan luar) konon kalo yang bikin gak jago maka bau dan rasa amisnya bakal masih ada jadi hati2 kalo mau minum teh telor pastikan yang bikin udah egg-tea maker certified.











Sebaik2nya orang adalah orang yang datang ke suatu daerah yang sedang panen raya durian. Di Padang kebetulan sedang musim durian, jadi ya kami adalah orang yang baik ^_^. Makanya semua makanan yang matching bakal dicampur sama durian. Mulai dari cindua sampai martabak, saat ini di Padang martabak manis yang topingnya hanya coklat aja pasti bakal diketawain kampungan, gak ngetrend cuy. Silahkan bengong mupeng sejenak membayangkan kulit martabak manis yang hangat langsung dioles mentega, dioles butter dan ditutup dengan olesan daging durian beralkohol tinggi dengan ketebalan beberapa centimeter, ngiler ? jangan dulu karena untuk semua 'heaven already' itu cukup 8000 rupiah saja. Gak aneh sih karena ketika kita di lembah anai dan sicincin ternyata emang durian lagi murahan, hanya dihargai 4000 per buah (gile kalo ada di total buah mungkin bisa kerusuhan tuh). Contoh lain adalah cindua, cendol padang yang lagi2 sedikit beda dengan cendol kebanyakan. cendol padang selalu disajikan dengan dua jenis cendol, warna ijo dan item. Yang ijo mungkin biasa karena itu official colour cendol, sampe2 kalo ada yang ingusan sedemikian hijaunya suka diistilahin dengan "ingus lo tu meler udah kayak cendol". Tapi juga ada cendol item, bukan dibuat dari tepung beras melainkan tepung sagu, rasanya agak lain (lain = lebih enak). Terus cendol padang juga pake ampiang, ketan yang digetok sampe pipih trus dijemur (sekilas ampiang tu kayak havermout ala minang) gak lupa tentu aja ditutup dengan siraman kuah durian, geeezzzz !

Gak kayak orang Bandung, orang Minang kurang hobi bikin snack semacam pastry karena ya itu tadi, kita kalo makan harus serius jadi mungkin snack dianggep kurang nendang, pokoknya kita fokus di main course. Tapi bukan berarti gak ada lho, salah satu yang gw suka adalah Bika. Bika yang paling terkenal di Bukittinggi adalah Bika Mariana (kadang gw suka GR bodoh jangan2 gw jodoh beneran kali, jauh2 kok Bika yang gw suka merknya bisa2nya Mariana T_T). Bika itu dari (lagi2) tepung beras dicampur kelapa trus dibakar. Sepintas rasanya mirip wingko babat tapi Bika lebih lembut, kering dan agak lain (lain = lebih enak). Lagian Bika ada yang rasa pisang, secara gw pengemar pisang maka makin sah aja gw anggep Bika sedikit lebih menang dari Wingko. Lagian Bika tu bener2 fresh from the oven, you can see they get burnt right in front of your face. Bika Mariana ada di jalan Raya Bukittingi sebelah kiri kalo dari arah Padang Panjang. Selain Bika juga ada cemilan namanya Dadiah, susu kebo yang didiemin beberapa hari sampe mengental dan jadi asam, orang India dan Arab juga punya kebiasaan yang sama. Ojo kesusu ngece ra higienis dan jorok loh karena seperti halnya Yakult kadang kita emang butuh bakteri baik (halah sotoy). Dadiah dicampur dengan ampiang hangat, sedikit santan dan gula jawa, jadi bayangin aja rasa manis gula jawa dihantem sama gurihnya dadiah, mantap jo !

Cape deh, panjang aja blog gw. Belum lagi nyeritain martabak malabar yang enak dimakan bareng jus martebe, sate mak sukur yang di pasar (bukan yang mak sukur yang di pinggir jalan lho), rumah makan pak datuk, es durian gantinyo nan lamo, sate seafood pondok, nasi kapau ni cha, lontong siteba. Pokoknya kalo ke Padang jangan keasyikan hanya wisata keindahan alam melow2 aja ya, jangan melupakan kalo perut lo juga perlu berwisata. Gak usah kuatir bakal kepedesan karena banyak kok makanan yang gak pedes. Ayo jalan2 ke West Sumatra, nice country with nice food...







Labels:

4 Comments:

Blogger ~dhia~ said...

Padang garing? Embeerrr, Bukittinggi tuh yang makhluk lucunya banyak, kekekek.

Yunowat?? Makanan yg uda sebutkan disini, tidak semuanya aku tau, apalagi nyicipinnya. Hebat euy, kok bisa nemu tempat2 makan yg enak? Ntar kalo mudik akyu mo berburu makanan kesana aahh..

Soal org minang yang SERIUS, ember bgt tuh. Di Bkt tuh gak ada "makanan ketek yg bs dipagatok", yg ada cuman martabak kubang, sate, soto simpang bukik, bubua kampiun, kue pancuang, heheheh...

7:48 PM  
Blogger the i.d.E.p said...

Eh iya loh dhi, di Bukittinggi tu putih2 n lucu2 tapi masih anak2 semua, kalo yang udah gede sih gak nemu juga kemarin X)

Tau tuh, semuanya makanan berat, kalo mau yang gak berat paling yang gerobak2an. Gak ada yang semodel2 cisangkuy, surabi imut ato batagor riri gitu, makan jangan main2 harus SERIUS ! ^_^

9:17 PM  
Blogger nYam said...

jadi laper...mana jauh pulak. curang ga ngebungkusin.....

9:24 PM  
Anonymous Anonymous said...

(ralat typo)

Georgeless maksudnya apa ? tidak seperti George ?! Gorgeousless kali...

(dengan ini kesalahan sudah dibetulkan, abis kalo edit blog males cuk, blogspot bener2 dumb kalo mau ngedit2an)

3:03 AM  

Post a Comment

<< Home