Scraps In Scraps Out

This is my Blog. There are many like it but this one is mine. My Blog is my best friend. It is my life. I must master it as I must master my life. Without me my Blog is useless. Without my Blog, I am useless (Jarhead)

Thursday, July 27, 2006

Munggah Gunung II

Ke Jogja deh minggu2 ini, Jogja lagi sering mendung. Tapi naik pesawat ya, yang tiket promosi juga boleh, beda tipis kok sama kereta. Trus kalo bisa yang agak siangan pas matahari udah ada di pojok atas. Gw nyaranin ini semua karena lo bakal ngeliat pemandangan yang Subhanallah begitu mau landing ato gak take off pas di Jogja.

Itu semua karena daerah Jogja, Magelang, dan sekitarnya emang banyak gunung yang deket2an mulai dari Sumbing, Sindoro, Merapi, Merbabu sampai Slamet. Dan ketika cuaca mendung lalu lo ada di atas awan2 mendung2 itu, yang lagi disiram matahari bakal keliatan Gunung2 'strato' yang bermunculan dari awan2 itu. Indraloka (khayangan tempat tinggal dewa di dunia wayang) mungkin seperti itu, bener2 negeri di awan (halah dasar dangdut !). Gunung2 yang menyembul dari lautan awan itu semua makin keliatan awesome karena teksturnya jelas kena cahaya matahari dari sudut yang pas. Merapi keliatan beda dari yang lain, karena gersangnya abis erupsi kemarin itu dan ngeluarin asep terus2an, merbabu yang agak cembung atau sumbing sindoro yang jadi gunung kembar atau slamet yang puncaknya merah. Makanya itu keuntungan kalo naik gunung2 di daerah jawa tengah, begitu sampe puncak lo bisa ngeliat banyak gunung (yang hampir sama tinggi) di sekitar lo. Gara2 pemandangan itulah gw jadi inget jaman2 SMA pas masih naik gunung, dari pesawat kemarin itu juga bisa keliatan view yang nyaris sama. Nyaris karena ada sedikit perbedaan, setiap kali di puncak pasti ada perasaan aneh, sepi cuman suara angin berderu2 dan bikin kita so god damn tiny and nothing. Serius suer ! seancur2nya kita dulu pas SMA, tapi kalo udah di puncak selalu kita mulai dengan doa bersama dulu trus dilanjutin nyanyi lagu syukur.

Makanya pas Jogja gempa kemarin itu benernya gw udah ada rencana mau naik sama temen2 PHC SMA, mereka udah gw rayu2 abis2an supaya bener2 direalisasiin. Kebanyakan mereka susah sih, udah pada bosen naik gunung secara mereka anak2 mapagama yang bener2 udah kenyang sedikit eneg : "Lawu wae yo dep, opo Merbabu tapi nyantai banget lho,
wis tuo ki..". Bebas deh argumen gw waktu itu, yang penting kita naik lagi. Benernya banyak sih EO2 adventurir di Jakarta ini atau komunitas semacam Highcamp, Nattrek yang sering ngadain pendakian massal. Tapi mana enak naik gunung rame2 dan bukan sama best fellow lo, karena enaknya naik gunung itu adalah pas perjalanan ke puncaknya justru pas 'sampah2an cangkem2an’ sama temen2 terbaik lo. Moga aja masih dikasih kesempatan bisa naik bareng2 lagi someday, meski udah beranak cucu, karena gw cinta berat sama gunung, segala 'jenis' gunung...

Labels:

10 Comments:

Blogger ~dhia~ said...

:( aku paling takut naek pesawat kalo cuacanya mendung, sereeemm....

Ngomong2 soal pemandangan mo landing, kayanya lebih OK Bandara Internasional Minangkabau deh ;) Pemandangannya spektakuler, kanan gunung, kiri laut narsis mode on

7:30 PM  
Blogger the i.d.E.p said...

Eh ini bukan mendung dhi, jadi berawan yang rendah gitu, trus pesawatnya di atas awan2 gitu, cerah secerah2nya :).

Nah dari awan2 putih tebel itu, menyembullah gunung2 tinggi di pulau jawa (slamet tertinggi setelah semeru), pokoknya keren ! iya deh beda-beda tipis sama sikaping :p

8:11 PM  
Anonymous Anonymous said...

maksute segala jenis gunung? emang gunung berapa jenis?

8:03 PM  
Anonymous Anonymous said...

O tentu aja ada banyak jenis gunung, setidaknya ada tiga berdasarkan kedalam tipe letusannya :

1. Strato
2. Maar
3. Perisai

Emang menurut bapak anonymous ada tipe gunung yang lain gitu ? :-?

10:00 PM  
Blogger Djuni Pristiyanto said...

Thn 1990-an sy ndamping PHC. Apa ada yg kenal ya dg Leo dkk kwn seangkatannya? Sy Djuni Lethek dari Mapagama. Setelah sy yg ndampingi kemudian diganti oleh Towet dan dilanjutkan oleh Toni Tongkol dari Mapagama juga.

6:50 AM  
Blogger the i.d.E.p said...

Sik sik...lethek ki sing arek sastra jawa dudu to. Aku rodo lali, ketoke wes tau weruh beberapa kali. Kenal lah karo Tongkol, dia ndampingi kita pas ke Baluran dan Semeru. Towet juga sempat karo Ribut caving ke Semanu.

Leo dkk yo aku termasuk komplotan kui mas, saangkatan, dan Akbar (aku lali jenenge neng mapagama) sempet dadi ketua mapagama ro duwek yo aktif neng manjat tapi. Sing liyane bubar ra sido mlebu mapagama soale ra neng UGM...


Salam

9:29 AM  
Blogger Djuni Pristiyanto said...

Iya, saya Djuni Lethek yg bukan Sastra Jawa, tapi Sastra Sejarah 87. Gimana ya kabarnya klub pencinta alamnya SMA 3 sekarang?

10:52 PM  
Anonymous Anonymous said...

Wah (mas) lethek aku ro ngikuti meneh, wes adoh je angkatane. Yang jelas desember ini kita PHC 98 mau reuni ke Merapi, mugo wae cuaca not so bad...

10:58 PM  
Blogger Djuni Pristiyanto said...

"desember ini kita PHC 98 mau reuni ke Merapi"
Tanggal berapa reuni ini diadakan? Saat ini saya ada di Yogya, walau tempat tinggal ada di Jakarta Selatan.
Siapa tahu bisa ikutan.

11:18 PM  
Blogger the i.d.E.p said...

Waduh mas, belum tau. EO-nya si Leo je mas, dia masih di Singapore, saya sih juga udah di Jakarta.

Ngene ae, nek wes pasti engko tak leave message neng blog sampeyan...

11:26 PM  

Post a Comment

<< Home