Scraps In Scraps Out

This is my Blog. There are many like it but this one is mine. My Blog is my best friend. It is my life. I must master it as I must master my life. Without me my Blog is useless. Without my Blog, I am useless (Jarhead)

Sunday, May 21, 2006

"This is Disco Lazy Time..."

Di list winamp gw lagi trend 3 band thok : The Upstairs, Goodnight ElectriC sama Nidji. Emang dasarnya sih kebiasaan gw ngelist winamp gak bisa banyak, seringnya cuman satu lagi trus infinity loop ampe mampus. Sampe2 temen kantor pernah ada yang komplain "Lo tu autis ya dep, ampe bego denger satu lagu doang, bosen tauk !". Jadi sekarang gw sedikit bangga udah ada penigkatan karena ada sekarang gw bisa ngelist sekitar 20an lagu meski cuman dari 3 band. Dua band yang pertama no comment, secara udah pernah gw bahas tapi ada sedikit catatan untuk The Upstairs yang baru, yang udah Major Label. Album baru mereka gabungan antara lagu2 lama yang ditambahi beberapa lagu baru. Great imrovement they've made ! lagu2 baru Upstairs sekarang sedikit lebih 'soft', gak terlalu electropunk kayak sebelumnya dan tetep keren pol ! ( komentar subyektif dari seorang yang cinta mati sama New Order tapi gak napsu dengan Joy Division).


Tentang band yang terakhir, Nidji, adalah sekumpulan orang dengan sense brtipop yang kental banget, sedikit Keane + sedikit Starsailor + sedikit Coldplay. Dulu, waktu pertama kali ngeliat mereka pas jaman2nya masih main di EX gw dah tau ini band gak pantes main cuman buat EX aja, mereka terlalu keren buat gak punya album Major. Main bersih dengan sound dan nada yang rapi. Okay band yang bisa bikin lagu ala britpop emang gak langka (bangkutaman, rumahsakit, showbiz dkk) ada puluhan atau ratusan mungkin, dari
Bandung, Jakarta sampe Jogja, tapi gak ada yang punya vokalis bagus yang bener2 bisa nyanyi . Masalahnya Nidji ini Lucky bastard punya vokalis (Giring) yang suaranya bloody brit abis (tanpa menyepelekan kontribusi dari personel lain), terkadang Tom Chaplin, sengau James Walsh tau2 belok jadi Chris Martin. Debut Breakthrou' jadi seperti album the best aja, karena semua track adalah enak (menurut gw). Secara kebetulan pula lately gw lagi bertema mellow ^_^ (NAJIS lo dep !) jadi ya masuk aja tu album ke gw. Kebanyakan track-nya slow walaupun masih ada satu dua yang sedikit ngebeat, tapi sepertinya Giring lebih dahsyat kalo nyanyi dengan beat pelan (cengkoknya gak nahan dab, emang murni bangsat ni orang vokalnya) , tapi bukan berarti kalo agak ngebeat jadi drop lho karena toh Disco Lazy Time (agak2 The Killers gitu deh) tetep aja masih keren. Satu hal yang gw salut, hampir semua personil Nidji urun nulis lagu dan bukan hanya bagi2 jatah sekadar syarat aja karena lagu2 yang mereka tulis tu bagus semua (pastinya butuh waktu berjam2 buat nentuin single, ingat tadi gw bilang debut mereka udah kayak album the best). Bandingin dengan Ariel di Peter Pan atau Erros di So7 atau Piyu di Padi atau Dhani (si pintar) di Dewa 19.


Heran aja kenapa bisa ya Samson Ungu ngetop duluan sementara juga ada album Nidji di rak New Release yang sama ? Tapi mungkin ini matters of time aja sih, cuz jumat malem kemarin Nidji jadi By Request-nya SCTV, jadi kayaknya mereka emang baru mau mulai promo. kalau ada yang sirik judge mereka copy cat, gak usah dianggep toh emang kebanyakan band debut pasti keliatan dulu ‘bekas band apa' (misal Padi dan The Fly yang U2). Akhir kata Empat jempol buat Nidji !



ps : buat Ian Kasela, mending mulai besok kamu berdagang kacamata aja deh di pasar Senen, kasih jalan buat Nidji bung ! Contoh bagaimana bermusik secara baik, betul dan benar...

Labels:

2 Comments:

Anonymous meiri said...

your comment is gud for nidji..
now time for NIDJI to show their performance

Welcome to nidji world =D

1:27 AM  
Anonymous Anonymous said...

Ummmm pas gw nulis blog ini NIDJI ternyata eamng belum grand launching n belum se-sounding sekarang. Tapi, bahkan sekarang mungkin udah bisa nemuin NIDJI versi house musiknya ato gak Inul udah siap2 bikin versi dangdutnya.

Indonesia emang negara yang aneh, sukanya ngerusak lagu orang. Yang gw inget Peterpan, Jamrud, bahkan So7 bsia ditemuin mulai dari versi disko dangdut sampe remake (remake ?! c'mon lagu mereka baru juga dua tahunan). Okay2, emang sih agak gimana gitu kalo denger mainstream (sekarang NIDJI tiba2 jadi band mainstream dalam hitungan minggu). Tapi gak adil dung kalo mainstream harus dilawan. Gak salah mereka kan disuka banyak orang, jadi populer. Toh Ramones juga digandeng Major label tapi kalau Radja ? itu adalah dosa terbesar dunia permusikan Indonesia....



- Salam -

2:09 AM  

Post a Comment

<< Home