Scraps In Scraps Out

This is my Blog. There are many like it but this one is mine. My Blog is my best friend. It is my life. I must master it as I must master my life. Without me my Blog is useless. Without my Blog, I am useless (Jarhead)

Thursday, May 22, 2008

Demo Mahasiswa

Saya tidak akan berbuih-buih beradu argumen kenapa menaikan harga BBM menjadi satu-satunya opsi untuk solusi jangka pendek yang paling masuk akal dalam menghadapi bengkaknya APBN karena harga minyak bumi yang menggila. Bahwa ketika APBN membengkak dan jebol berantakan hasil akhirnya justru jauh akan lebih parah dibanding harga minyak yang naik. Saya pun juga tidak akan berbuih-buih heran kebingungan sebagai awam ketika sulit memahami bagaimana mungkin sebuah negara produsen minyak, yang juga salah satu anggota OPEC bisa kelabakan ketika harga minyak dunia naik. Mencoba netral.

Hanya saja saat melihat aksi-aksi demo mahasiswa, beradu lempar batu dengan polisi-polisi kucel, menyandera truk-truk distribusi minyak milik pertamina, mencegat mobil pribadi yang tidak tahu menahu, dan itu semua adalah pemandangan yang sangat menyedihkan. Tahukah para mahasiswa itu bahwa polisi yang mereka lempari dengan batu itu hidupnya juga akan sama susahnya ketika harga BBM menjadi naik ? tahukah mereka bahkan gaji pokok polisi-polisi kroco itu bisa dibayarkan hanya dengan beberapa kali harga kopi dan tiket masuk acara hura-hura mereka di setiap weekend ? tahukah mereka bahwa polisi rendahan itu juga manusia biasa yang ketika diintimidasi bisa meletup dan melecut ? yang juga bisa berdarah kalau dilempar batu dan digebuk kayu ? Sekadar informasi mereka itu bukan mesin. Mungkin batu-batu yang mereka lempar itu akan lebih berguna jika diarahkan ke rumah mewah polisi-polisi, pejabat-pejabat korup dan sejenisnya. Mahasiswa, polisi kroco, petugas rendahan, tukang sayur, mas-mas parkir, mbak-mbak toko. nasib mereka akan sama saja susahnya ketika harga BBM naik. Jadi penting ya kalo pada saat demo mereka saling berseteru fisik ?

Dasar mahasiswa sontoloyo, baru saja kemarin masih asik saling tawuran.

Labels:

14 Comments:

Anonymous Anonymous said...

bingung ya dep? termasuk gw jg bingung kmrn nonton di tv ada ibu2 mengeluh ttg naiknya bbm, bahan2 pokok, dll tp doi diwawancara dengan background lagi naik mobil bagus

ah, paling jg si ibu2 itu dulu belanja sebulan sekali ke paris, sekarang jadi cuma ke bangkok
bwehhh

dasar edun

11:49 AM  
Blogger om idep said...

Bingung, mesaake mas-mas polisine, podo kere kok yo do antem-anteman.

Berapa sih gaji polisi yang jaga demo itu ? berapa sih uang lembur cape jaga demo itu ? masih mahalan harga starbucks dan biaya pensi2 di kampus kok.

Lagian baru beberapa bulan yang lalu mahasiswa di Makassar pada tawuran dan ngancurin kampus eh sekarang sok-sok pembela rakyat.

Kancut !

8:40 PM  
Anonymous Anonymous said...

setuju dep...

trus klo keadaannya dah mendesak kyk gini mahasiswa harusnya gmn?

masa ngelemparin rmh politikus yg jelas2 mereka di dpr dan di istana?

tulisan lo keren bgt, setuju gw tapi lebih keren lagi klo dimuat di surat pembaca biar mahasiswa yang lain jadi baca..tepat sasaran bukan?

hehehehe

salam kenal
-rian-

9:07 PM  
Blogger om idep said...

Gimana kalo ngelemparin mobil-mobil yang diparkir aja kalo gitu ? *maksa* hahahahahaha...

Mereka memang wajib berdemo, harus malah tapi ya mbok elegan dan diingat polisi kere itu cuman menjalankan tugas dan hidupnya bisa jadi lebih susah.

Keren ? itu majas sinisme apa ironi ? karena saya pun hanya bisa menyampah disini and do nothing, well kecuali tetep kekeuh naik busway sialan itu...

6:05 AM  
Blogger koPREM said...

sial! setiap kali aku mo posting sesuatu di blog... selalu keduluan sama sampeyan! sialnya lagi....dengan alur pemikiran yang sama! wakakakakak! peace!

8:28 PM  
Blogger Ghulam said...

You rock man!
Pancen bener ...
Wong cilik ..
Wes sush ...
Di tambah susah maneh ...
Sing seragaman opo ora yo podo wae ..
Podo-podo korban keadaan dan kekuasaan!
Seandainya mereka mau berpikir lebih panjang ^_^

9:00 PM  
Blogger RinaFitri said...

dep.. gue perhatiin, postingan blog lo agak2 kaya detik.com deh.. update gt.. wakakakakakakaka..

anjriiiit, gue kena macet hebat gara-gara demo sialan itu.. ujung2nya bensin cepet abis..

bensin abis, gue harus ngisi..

ngisi bensin makin mahal..

uang gaji gue, semakin lama ga cukup buat ngisi bensin..

>> busway?? makasih deh.. loe kan tau sendiri.. sangat tidak berperikemanusiaan..

9:15 PM  
Anonymous Anonymous said...

Baru juga nulis, kemaren anak UNAS yang bikin ulah. Demo semalam suntuk berisik, lempar-lempar polisi pake molotov, bakar-bakar ban (oiya beberapa waktu lalu sempat demo global warming, dasar mahasiswa tolol banci tampil pahlawan kesiangan). Emang kalo bapak lo yang dilempar batu sama molotov tetep bakal senyum-senyum dan cuman bilang sabar-sabar ?

Kalau memang mau demo, mbok demo anti naik mobil dan motor pribadi, demo gerakan naik sepeda kemana-mana. Demo berhenti mabok. Demo berhenti free-sex. Demo niat kuliah yang bener biar bisa lulus cepet.

Berani wahai kalian mahasiswa UNAS ?

8:17 PM  
Anonymous nughe said...

kudune mas mas polisi itu ikutan demo , bareng2 nolak bbm naik.. :)

6:17 PM  
Blogger nYam said...

beda ma jaman kita masih mahasiswa yah

*mulei ngerasa tua*

8:06 PM  
Anonymous masyarakat sipil said...

dasar mahasiswa...
bisanya cuma demo mulu...

kok g pernah denger ya mahasiswa yang suka demo itu tentang prestasinya...

selain:
demo
demo
demo,n
demo...

oh,,mahasiswa..

6:48 AM  
Blogger simplySITA said...

idep memang.. roso roso!!

hieheiehehiehei..
gue juga ga ngerti mahasiwa itu pegang buku manual demo dari mana toh..

12:35 AM  
Blogger Ghulam said...

Lha wes piye maneh?
(bukan komentar putus asa .. ning sebuah keprihatinan)

Oh ya om .. sebagai sesama penggemar cangkeman, jangan lupa singgah di http://butetkartaredjasa.blogdetik.com/, dijamin ..
huehuehue ...

8:56 AM  
Anonymous Anonymous said...

Halah yang demo kampus-kampus kelas 3. Mana ITB, UI, UGM dkk ? Yang mati juga anak D3 yang kuliah 5 tahun.

Oya UNAS rajin banget iklannya di TRAX FM, saking gak lakunya sampe iklan di Radio, dasar kampus gak punya nama. Kalo gue HRD, gue banned tu kampus2 kancut...

3:56 AM  

Post a Comment

<< Home