Scraps In Scraps Out

This is my Blog. There are many like it but this one is mine. My Blog is my best friend. It is my life. I must master it as I must master my life. Without me my Blog is useless. Without my Blog, I am useless (Jarhead)

Wednesday, August 23, 2006

The Gorgeousless Traveller (Padang II : Bukik)

















Biasanya orang Bukittinggi gak mau dibilang orang Padang, entah belagu entah kemaki untuk menekankan kalo Bukittinggi itu adalah sesuatu yang beda. Yang jelas pas kecil dulu gw paling males kalo ke Bukik (sebutan orang setempat untuk Bukittinggi), karena harus menempuh perjalanan yang memabukan selama kurang lebih dua jam dan itu semua hanya untuk mengunjungi kampung Opa yang ndeso tenan. Tapi ternyata sekarang gw justru sangat2 menikmati itu semua, baik perjalanannya atau pun kota Bukittinggi itu sendiri. Mulai dari Sicincin, Lembah Anai, Padang Panjang sampai masuk kota Bukik. Khusus Lembah Anai, lo pasti pernah nonton LOTR kan ? (kalau belum nonton mungkin ada baiknya lo mempertimbangkan pindah aja ke Mars) Inget tempat tinggal para Elf pas Gandalf dan kawan2 minta bantuan ? Gazebo lengkap dengan air terjun dan sungai2 deras ? nah lembah Anai sebelas duabelas lah sama tempat itu (narsisto). Gak ding boong, tapi yang jelas lembah anai keren abis : hijau, basah dengan dinding2 tebing yang SELALU dialiri air, gotta be a nice trip seriously !










Tempat wisata paling standard di Bukik itu adalah Goa Jepang, Jam Gadang, Ngarai Sianok dan Pasar. Goa Jepang berupa labirin yang konon bisa nembus sampai ke Padang Panjang. Pintu masuk Goa Jepang jauh ke bawah serong agak vertikal, sebelum masuk yakinin dulu lo pasti kuat buat pulang naik lagi. Trus kalo ke Gua Jepang jangan bertiga, berlima atau bertujuh, pokoknya jangan ganjil deh, katanya konon bakal ada yang ilang satu nantinya (boong). Dari Goa Jepang benernya kita bisa aja langsung nembus ke Ngarai lewat labirin2 yang ada disitu, tapi sekarang udah ditutup. Selain Jam Gadang, salah satu landmark Bukik menurut gw ya Ngarai Sianok ini, belum mabrur ke Bukik kalo belum ngeliat Ngarai Sianok, sukur2 beruntung bisa ’ngarai walk’ ke bawah sana.










Pasar2 di Bukittinggi tiba2 juga berubah jadi tempat yang menarik, banyak obyek yang seru buat hunting foto. 20 tahun yang lalu gw bisa ngambek dengan sok2 muntah dan gak enak badan kalo kelamaan di pasar Bukittinggi. Kalau mau wisata pasar gw saranin lo mulai berangkat dari pasar atas (di pasar atas ini gak ada yang menarik kecuali uda2 penjual dadiah, tepat di tengah2 pasar). Terus masuk ke dalam, nyusurin kios2 di jalan menurun yang menuju ke pasar bawah. Lumayan panjang sih tapi seru kok, lo akan mulai dari mande2 penjual keripik2 berbagai rupa, baju, beha, poster2 Peter Pan, kaos Samsons, lautan nasi kapau, gunungan maco sebelum akhirnya bisa sampai di pasar bawah. Pasar bawah, pasar ordinary tapi dengan rupa2 jualan yang aneh (menurut gw).

Bukti orang Minang born to be pete lover bisa diliat disini, ada lho yang jualan pete thok baik pete kupas atau pun pete papan, pokoknya cuman pete doang, segmented banget jualannya. Trus gw juga liat inyiak2 penjual dadiah yang disimpen di dalam bambu2, lagi2 dia cuman jualan dadiah thok. Trus ada yang jadi penjual maco, dengan bergunung2 jenis maco (maco = ikan asin). Gw juga baru tau kalo di Minang juga ada tempe, kirain orang Jawa aja yang bikin tempe. Tapi tempe-nya orang Minang beda, bukti kalau kami memang gak setelaten orang Jawa, tempe kita gede2 sebesar bantal (orang jawa telaten bikin kecil2, sedang kami maunya bikin tempe sekali kerja aja), yang baru dipotong2 kalo ada yang beli. Pas di kios penjual cabe gw sempet heran, gile cabe berbaskom2 gitu bisa abis, belum lagi pengulekannya yang hampir satu meter lebarnya. Oya ada lagi, buat penggemar belut, pasar bawah Bukik adalah surga, bukan hanya belut segar tersedia melimpah disini tapi juga ada belut kering yang praktis dan menurut gw justru lebih enak. gw istilahin Flamming Eels abis kayak lidah api gitu (lihat gambar). Huhuhu cape deh gw potret2 sana sini sok2 berasa orang kota padahal jelas2 gw juga orang gunung : Gunungkidul...

Labels:

5 Comments:

Blogger ~dhia~ said...

Plok.. plok.. plok.. salut!! Ulasannya udah lengkap banged. Karangan liburan kali ini Ibu kasi nilai 100.

Btw tau gak knp orang Bukik gak mau disebut padang? Karena beda banget loh antara Pdg dan Bukik (dialeg, warna kulit, kecantikan (ehm)) dan konteks "padang" biasanya mengandung makna konotasi. Begitchuuu

6:09 PM  
Blogger the i.d.E.p said...

Halah kecantikan, terpaksa untuk kali ini aku setuju deh dhi, orang2 bukik emang terkenal putih2, bagaimana dengan bu Radhia ? :-).

Eh tapi bukan hanya orang Bukik lho, orang2 Minang non Padang pasti buru2 meluruskan kalo mereka orang Sawahlunto, Solok, Batusangkar, Payakumbuh dsb. Pokoknya gak mau dibilang orang Padang, kenapa ya ? 'sekonotasi' apa sih kata Padang itu ? huahahahaha...


*Hidup Bukik, Cangking khususnya*

7:22 PM  
Blogger nYam said...

*lirik radhia* kayanya ada orang bukittinggi yang lagi mekar idung nih ^_^

idep crita mulu...kaga bagi oleh2.....ga seru huh....

pengen lihat air terjunnya :-(

btw, gw lom nonton LOTR tu. tapi ogah kalo ke mars. mending ke jupiter aja, gedean dikit

8:24 PM  
Anonymous Anonymous said...

Oleh2 selalu ada kok nyam, tapi ya radius 10 meter dari meja kerja-ku aja :-p.

Tentang air terjun itu gak terlalu keren benernya, yang bikin keren Lembah Anai itu adalah sungai bening deras yang mbelah hutan basah yang hanya beberapa meter dari jalan raya.

Kebayang kalo sempet trekking nyusurin sungai itu pasti seru abis...

9:34 PM  
Anonymous Anonymous said...

Kenapa ngak mau di bilang orang padang, krn Padang itu Kota padang and Bukik itu kota bukitinggi jadi ya beda lah.... cth. Bandung ama Bogor, Bandung ya Bandung, Bogor ya Bogor gituuu.... bukan karena kulit ....

11:38 PM  

Post a Comment

<< Home