Scraps In Scraps Out

This is my Blog. There are many like it but this one is mine. My Blog is my best friend. It is my life. I must master it as I must master my life. Without me my Blog is useless. Without my Blog, I am useless (Jarhead)

Sunday, October 28, 2007

The Gorgeousless Traveller (Amsterdam : The Sin City)















Eurotrip gue dimulai dari Amsterdam. Alasannya karena Belanda terkenal gak ribet pengurusan Visa Schengen, tentu saja dengan catatan semua dokumen kita lengkap. Dari Manchester ke Amsterdam hanya cukup satu jam perjalanan udara, naik flight cheap EASYJET seharga 60 GBP pulang pergi. Lumayan murah meskipun itu masih bukan yang termurah, karena kami baru mesen 3 minggu sebelum keberangkatan yang gak bisa dibilang masuk kategori “jauh-jauh hari”. Kurang dari 1 jam pesawat sudah mendarat di Schiphol Amsterdam. Seperti halnya bandara internasional kebanyakan, Schiphol berada jauh diluar kota Amsterdam dan butuh kira-kira 15 menit kereta api untuk sampai ke Amsterdam CS, stasiun central. Begini praktisnya bandara di luar negri, meskipun jauh dari pusat kota tapi tersedia berbagai jenis transport. Gak seperti Bandara Soekarno Hatta dimana jalan tol adalah satu-satunya pilihan terbaik (lengkap dengan macet-macet ajaib tak terduganya). Di Belanda, semua stasiun kereta api bisa dipastikan selalu bersebelahan dengan city centrenya, kebiasaan ini sudah sejak jaman kompeni dulu. Gak percaya ? lIat aja warisannya di Indonesia, stasiun Tugu di Jogja yang persis di bibir Malioboro atau stasiun Kota yang ada di tengah-tengah pusat bisnis Batavia tempo dulu.















Rencananya di Amsterdam ini kami hanya akan transit karena kereta cepat yang ke Paris jadwalnya jam 7 malam, sedang waktu itu baru menunjukan pukul 9 pagi. Jadi lumayanlah buat browsing cepat Amsterdam. Amsterdam adalah kota tua, meski menjadi kota terbesar tapi jalan dan gedungnya kecil-kecil, ber-gravel, lengkap dengan kanal-kanalnya yang rumit. Gak ada suasana metropolitan-nya sama sekali dan gue suka itu. Katanya paling seru kalau ke Amsterdam mainan sepeda muter-muter seharian. Tapi karena kami sebatas transit dan bawa backpack 30 liter rasanya agak repot dan gak mungkin sempat. Gue cuman mewajibkan Van Gogh Museum dan Red District ke dalam list hari itu. Sayang masih terlalu pagi jadi Red District masih tutup dan (maaf) etalase pecun-pecunnya masih sepi. Amsterdam kota hedon yang 'yeah yeah baby' betul, ganja disini legal, mecun apalagi tapi anehnya tidak untuk alkohol. Prostitusi terkadang terlalu eksplisit bebasnya. Jadi di sepanjang Red Light District area semua gedungnya penuh dengan jendela-jendela besar yang lebih menyerupai estalase, hanya tidak lebar. Nah didalam situ (sekali lagi maaf) pecun-pecunnya pada nongkrong pake underwear doang, kalo beruntung ada yang topless cuman kancutan. Konon begitu udah deal ok langsung aja bisa ‘main’ di bilik kecil persis di balik etalase itu. (maaf lagi) Pecun-pecunnya bervariasi bentuknya, dari Eropa Timur yang mantab joni (ada yang cantik parah, semodel-model Anna Skleronikouva gitu). Gue sok-sok nyasar mondar-mandir biar bisa ngeliat terus. Sampai-sampai gue kepikiran kalo cuman untuk ‘liat’ atau megang doang boleh gak ya dibayar setengah. Tapi sayang hari itu adalah hari pertama puasa. Ada juga yang mak-mak item dengan lengan segede paha gue. Semuanya pasti punya pangsa pasar sendiri-sendiri, selera manusia memang berbeda-beda. Disela-sela etalase itu ada beberapa toko VCD bokep dan sex shop mutakhir. Sebenernya sih penasaran, pengen banget masuk (siapa tau ada yang ok) tapi malu ah kuatirnya gue gak bisa mengontrol ekspresi muka yang akan secara reflek menjadi campuran antara mupeng dan sumringah senang. Lagipula benernya gue udah lama najis liat bokep, jijik aja. Puncaknya banyak kios yang nawarin Live Sex Show yang bisa kita pilih mau model yang mana dan gaya apa kayak milih karakter Street Fighter di video-game. Ya olo, ini kota bener-bener hardcore kenapa yang kena tsunami kite ya ?

Karena itu sembari menunggu Red District agak ramean, kami ke Van Gogh museum dulu. Iya Van Gogh, sang pelukis kesayangan. Pelukis post-impresionist jagoan yang mati muda seperti halnya Chairil Anwar, tampaknya orang jenius di bidang seni memang harus selalu mati muda (how lucky they are). Museum Van Gogh ternyata agak mahal, sekitar 13 Euro tapi tak apa habis kapan lagi. Akhirnya gue bisa melihat Potato Eaters yang asli dari jarak 10 cm, puji tuhan seperti mimpi. Dari museum, kita kembali lagi ke Red Light District. Bukan buat liat (ok, ini maaf yang terakhir) pecun tapi nyari Space Muffin dan Space Brownies yang terkenal itu. Sumpah gue penasaran banget sama kue yang dikasih weed. Apakah lebih enak seperti - konon - katanya masakan Aceh ataukah sama aja. Kami memutuskan untuk nyobain di Baba Shop, the famous shop for that things. Gue mesen Space muffin sementara Fredo memilih Browniesnya. Tapi aneh, rasanya biasa aja gak ada apa-apanya untuk ukuran special cake with weed yang dihargain 5 Euro. Hanya terlihat jelas serpihan-serpihan biji ganja di dalam Muffin gue. Awalnya gue belagu sok-sokan kalau kadar ganja di Muffin itu cetek, gak bakal ngefek di gue. Gak sampai beberapa menit kemudian gue mulai merasa riang gembira, badan ringan kayak bisa terbang dan mulai giting gak jelas. Seperti misalnya tau-tau gue jalan berlawanan arah, ngomong sendiri karena gue kira Fredo lagi ngomong ke gua, mendadak ngeliat banyak cewek cantik, semuanya senyum manis ke gue dan akhirnya nyelonong masuk ke sebuah Pastry Shop karena gue yakin banget liat dia jualan Pisang Molen Kartika Sari. No Way man ! gue panik, gak mungkin gue fly cuman gara-gara Space Muffin doang, cetek amat lo dep (indeed). Perasaan dulu jaman di Bandung ngisep cimski juga gak gitu-gitu amat. Tapi makin lama gue makin nyadar udah gak bener ni badan. Di depan toko ‘Kartika Sari’ itu gue gak kuat lagi berdiri, gue duduk persis di depan seorang pengamen yang mainin alat musik Aborigin, yang dari batang pohon gede cuman ditiup tanpa permainan nada. Ohm ohm ohm ohm, suara musik aborigin aneh itu makin bikin pala gue pusing. Selepas masa-masa ‘menyenangkan’ yang beberapa menit itu dan gue pun mulai merasa haus banget, mual pusing dan sedikit geringgingen.















Shit ! gue gak boleh mabok, harus tetep sadar ! Karena ada 500 Euro di backpack gue dan itu satu-satunya harta gue secara gue gak bawa credit card sama sekali dan hanya mengandalkan cash untuk trip kali ini. Kalo sampe ilang karena gue lagi giting mampuslah gue. Beberapa jam kemudian gue gak begitu inget ngapain aja, yang jelas gue inget si Fredo kancut itu malah sibuk ngeshoot gue yang lagi giting sambil ketawa-tawa (si bangsat itu bener-bener tega upload video gue lagi giting di Youtube). Terus ada kali beberapa orang nyamperin gue nanya apakah gue baik-baik aja atau butuh bantuan. Sampai akhirnya gue gak tahan lagi dan jackpot dengan suksesnya di salah satu gerbong VIP, untung gue masih sempet buka tong sampahnya jadi muntahnya gak berceceran kemana-mana. Maaf nuwun sewu ngapunten untuk siapapun yang bakal duduk di bangku itu, pasti bakal shock berat kalau ngebuka tong sampah yang udah setengah lebih full air muntah gue. Hikmahnya setelah jackpot badan gue justru mendingan, jadi enak dan bisa keringetan lagi. Ada kali gue tidur 4 jeman dan bangun-bangun gara-gara suara peluit kereta, ternyata udah sampai di Gare Du Nord: stasiun kereta tersibuk di Paris.


Labels:

8 Comments:

Blogger wIdYa said...

No Way man, gue pikir, gak mungkin gue fly gara-gara space muffin doing, cetek amat lo dep (indeed).


hahahahahhahahahahaha...
wad a journey!!!

7:27 PM  
Blogger the i.d.E.p said...

Banget wid, super duper cupu berat itu adalah saya. Jangan kan Space Muffin, minum Sangrhia satu botol aja gue bisa jadi agak sediit dizzy.

But thanks GOD it means i was born to be good ^_^ and...i am ! (yeah right)

8:00 PM  
Blogger wIdYa said...

dep, yang harus diingat..
everyone was born to be good.. cuma proses pembelajarannya yang membedakan..
seperti belajar minum, belajar ngemil space muffin, belajar ngaji, dll..
gitu kali yah?
hahahahaha...

3:19 AM  
Anonymous Anonymous said...

iye iye bawel, itu kan hanya pemikiran menghibur diri betapa cupunya gue cuman makan Space Muffin bisa jackpot. Gila, sama ABG Jakarta juga kalah jauh kali :-p....

6:49 AM  
Blogger rossyy:) said...

dep, lu beneran keliling eropa ya?
beneran ke swiss ga?

btw, nama lu lucu ya. bukan tipikal nama indonesia sm sekali

7:26 AM  
Blogger the i.d.E.p said...

Gak sempet ke Swiss ros, keburu abis duit abang. Nama gue lucu ? gak tipikal nama Indonesia sama sekali ? yah gitu deh, nyesuain sama penampilan.....lol

8:49 AM  
Blogger rossyy:) said...

eh btw, g mau ngerepotin lu nih:
1. ap aj dokumen buat visa sih?
2. brp lama bikin visa?
3. kalo dr swiss, mending dr mana, soalnya kdutaan jerman sm austria pelit bgt

12:02 PM  
Blogger the i.d.E.p said...

Ya oloh ni bocah, nyusahin aje, untung gue ganteng sini sini saya bantu (?!).

Dokumen sekitaran pasport lo, rekening bank lo yang ada duitnya cukup, either invitation letter or bukti booking hotel (lo fake booking aja yang cancel fee-nya nol euro, jadi begitu dapet visa lo cancel semua), bukti student. Hmmmm apa lagi ya, kayaknya sekitaran itu d ros, lo googling aja ke embassy yang bersangkutan.

Saran gue sih Belanda aja ato gak Spain (sedikit bawel) kalo Perancis rame gila. Ya ya coba aja Belanda.

Sekian dan terima kasih..

8:11 AM  

Post a Comment

<< Home