Scraps In Scraps Out

This is my Blog. There are many like it but this one is mine. My Blog is my best friend. It is my life. I must master it as I must master my life. Without me my Blog is useless. Without my Blog, I am useless (Jarhead)

Wednesday, March 22, 2006

The Kopel People

Kopel kopel, paling enak itu ngopel, iya gak ? Mulai dari pas masih kecil dulu dimana ada sebuah sisi positif kalo kita jatuh dan luka yaitu ketika luka itu mulai mengering mengeras dan 'ready to serve', boleh ngopel pake tangan kanan atau tangan kiri sama enaknya. Apalagi kalo yang udah 'kering' banget, detik2 saat ngopel ngelupasinnya enak betul. Rasanya penderitaan ketika luka itu masih basah - yang sering dilalerin dan pedih - pun terbayar sudah.

Bahkan sampe sekarang adek gw Lia* (maaf ya ya nama-mu tidak uda samarkan) adalah salah satu contoh manusia dengan kebiasaan ngopel paling aneh. Ni anak suka banget ngopelin pinggiran kuku di jari manis kaki kirinyanya (eh driji sing ngendi seh ya ? aku ra patek nggateke je). Kalo lagi bengong, nonton ato lagi baca dengan posisi yang khas, badan miring agak tiduran kaki nekuk, satu tangan megang buku satu lagi ngopel2. Dari mukanya nampak jelas dia sangat menikmati momen itu, sampe gw heran ini anak kok bisa2nya punya gaya ngopel yang aneh dan unik.

Dan akhirnya gw kualat juga gara2 suka ngetawain Lia ngopel2 kuku kakinya itu. Karena udah sebulan ini gw juga suka ngopel bekas jerawat di bagian bawah idung gw. Begitu keras dikit langsung gw kopel trus luka lagi trus mengeras lagi dan begitu seterusnya. Tau2 area 'private kopel' gw itu jadi menghitam, sampe2 ada yang manggil gw lelaki hidung belang. Jancuk, gak elit banget ! Emang bener sih pada saat itu gw lelaki hidung belang tapi dengan makna sesunguhnya bukan konotatif (image lelaki hidung belang di gw adalah om-om mending yang versi mudanya, lebih enak : PK).

Makanya gw sekarang mati2an dalam proses gak mau ngopel2 idung lagi. Pernah di Busway pas lagi enjoy2 ngopel gw ke-gep sama cewek dan dia langsung buang muka gitu dengan pandangan jijik. Bajindul, pasti dia ngira gw lagi ngupil, karena emang sih posisinya rancu (persis di bawah idung). Benernya malu juga karena gw tau banget pas itu gw lagi khusuk2nya sukses ngopel bagian yang udah gw incer lama (tau gak ada suatu kecenderungan kalo lagi ngopel posisi mulut agak sedikit ngowoh). Lagian kalo lagi ada 'target' yang buat di kopel susah banget buat ngelawannya je, kayak sakaw aja, selalu ada pembenaran2 "ok dep this is the last time, promise !" sayangnya pasti selalu gagal begitu muncul 'target' baru. Tapi gw sudah bertekad : Pokoknya no more ngopel anymore !



*) Nama karakter dan Lokasi bukan fiktif, memang benar2 ada. Sekali lagi bukan fiktif, memang benar2 ADA !

Labels:

1 Comments:

Blogger ~dhia~ said...

haha..dasar kakak yg aneh..adek sendiri dijadikan "objek" postingan, kekekekeke

12:26 AM  

Post a Comment

<< Home